Fikratul Ummah Mei 2012

LIDAH PENGARANG

Assalamua’laikum warahmatullahi wa barakatuh....

Segala puji bagi Allah kerana dengan izin-Nya, FU sekali lagi dapat menemui pembaca sekalian. Sedar atau tidak, kita telah berada di pertengahan tahun 2012. Benarlah seperti yang dikatakan oleh Rasulullah dalam hadis baginda, “Daripada Anas bin Malik r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda; "Tidak akan terjadi qiamat sehingga masa menjadi singkat maka setahun dirasakan seperti sebulan dan sebulan dirasakan seperti seminggu dan seminggu dirasakan seperti sehari dan sehari dirasakan seperti satu jam dan satu jam dirasakan seperti satu petikan api"” [HR Tirmizi].

Dalam kehidupan akhir zaman ini, masa yang ada kebanyakannya habis dengan kesibukan bekerja mencari nafkah diri dan keluarga. Kerana itu tarikh 1 Mei dianggap sebagai satu tarikh yang amat bermakna kepada golongan masyarakat yang bekerja. Hari cuti umum itulah yang digunakan oleh golongan yang berkerja ini untuk berehat atau menghabiskan masa bersama keluarga.

Bagi kaum wanita pula, hari cuti ini dimanfaatkan untuk menyelesaikan kerja-kerja rumah yang tertangguh. Inilah realiti yang dihadapi oleh kaum wanita saat ini apabila masa mereka terpaksa dibahagikan antara urusan rumahtangga dengan komitmen kerja. Kerja di luar rumah sepertinya telah menjadi satu kewajipan baru bagi para isteri atau ibu yang hidup dalam sistem ekonomi kapitalis demi memenuhi keperluan kehidupan sehari-harian. Untuk penjelasan lebih lanjut mengenai isu ini, ikuti kupasan menarik dalam edisi FU kali ini.

Akhir kalam, kami barisan sidang redaksi FU sekali lagi mengajak pembaca sekalian untuk memerhatikan permasalahan yang dihadapi kaum wanita saat ini dengan  pandangan Islam dan bersama-sama kami dalam perjuangan untuk menegakkan Daulah Khilafah yang pasti dapat menyelesaikan segala permasalahan tersebut. Hayatilah hadis Rasulullah, “Daripada Abi Nijih 'Irbadh bin Sariyah r.a. berkata, "Telah menasihati kami oleh Rasulullah saw. akan satu nasihat yang menggetarkan hati kami dan       menitiskan air mata kami ketika mendengarnya, lalu kami berkata, Ya Rasulullah!    Seolah-olah ini adalah nasihat yang terakhir sekali maka berilah pesanan kepada kami." Lalu baginda pun bersabda, "Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemimpin) sekalipun yang meminpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti ia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa Ar-Rasyidin Al Mahdiyin (Khalifah-khalifah yang mengetahui kebenaran dan mendapat pimpinan ke jalan yang benar) dan gigitlah sunah-sunah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara-perkara yang baru (bid'ah) yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid'ah itu adalah sesat[HR Abu Daud dan Tirmizi].


ISI KANDUNGAN

· DARI LIDAH PENGARANG                                                                                       MS2
· DOA PILIHAN                                                                                    MS3

· Artikel pilihan:
        Wanita dan Ekonomi dalam Jerut Kapitalisme                                              ms4

· Isu semasa:
        Memilih Jodoh                                                                     ms10


---------------------------------------------------------------------------------------

DOA MEMOHON PETUNJUK ALLAH



Ya Allah, aku memohon kepada-Mu curahan rahmat dari sisi-Mu yang dengannya hatiku mendapat petunjuk, terkumpul segala yang bercerai-berai dan terhimpun segala yang terpisah-pisah, tertolak segala fitnah atas diriku dan bertambah baik urusan agamaku, terpelihara segala sesuatu yang jauh dariku dan terangkat apa yang dekat denganku, disucikan perbuatanku dan dicerahkan wajahku, diberi ilham menuju petunjuk dan terpelihara diriku dari segala sesuatu yang jelek
 [HR Tabrani dan Ibnu Abbas]



SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment