Fikratul Ummah Februari 2014


MUQADDIMATUL KALAM

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah” [TMQ Al-Ahzab (33):21].

Assalamu’alaikum wbt….

Sidang pembaca yang dirahmati Allah S.W.T.

Syukur ke hadrat Ilahi, FU kembali menemui kita untuk tahun baru 2014 demi melanjutkan usaha dakwah Islamiyah, InsyaAllah. Pastinya kehangatan sambutan Maulidur Rasul yang baru sahaja berlalu masih lagi dirasai oleh segenap lapisan umat. Sehubungan dengan itu, sepotong kalamullah dari surah al-Ahzab menjadi pembuka bicara kami untuk mengingatkan kembali bahawa Rasulullah S.A.W merupakan ikutan yang terbaik buat umat yang telah dijanjikan Allah S.W.T sebagai umat yang terbaik.

Namun, apakah yang terjadi pada ‘umat yang terbaik’ saat ini? Kita menyaksikan, di mana-mana sahaja ‘umat terbaik’ ini sering diperlekehkan, dihina malah ditindas dengan kejam oleh musuh Islam. Mengapakan hal ini mudah terjadi? Jawapannya sangat mudah. ‘Umat terbaik’ ini telah meninggalkan ajaran Rasulullah S.A.W, junjungan yang mulia yang seharusnya dijadikan contoh serta ikutan dalam seluruh aspek kehidupan. Walaupun di bibir mengucapkan selawat, salam dan cinta akan Rasul, namun hakikatnya mereka meninggalkan serta tidak sedikit yang menolak ajaran baginda SAW.

Deen-ul-Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad S.A.W merupakan penyatuan kepada aqidah ruhiyyah (ajaran kerohanian) dan juga aqidah siyasiyah (ajaran kehidupan). Sadisnya, sehingga ke saat ini Barat tidak henti-henti merencanakan makar mereka ke atas umat Islam dengan pelbagai cara yang licik dan tersembunyi sehingga masih ramai di kalangan umat Islam yang masih tidak sedar dan terus lalai dalam arus kehidupan yang ala kebaratan. Maka, FU kali ini ingin membongkar antara makar yang sedang direncanakan oleh Barat saat ini demi menyesatkan lagi umat Islam terutamanya para pemuda yang bakal menjadi pemangkin generasi umat Islam yang utuh pada masa akan datang.

Perahu sudah di air, dayung sudah di tangan, teruskanlah usaha dakwah demi mencapai redha Allah dan manifestasi cinta kepada Rasulullah S.A.W yang telah menunjukkan jalan kepada kita untuk meraih syurga Allah S.W.T.

Wallahu’alam…
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment