Hijrah Bukti Ketakwaan

HIJRAH BUKTI KETAKWAAN
Oleh: Insyirah Ameer (Ketua MHTM Cawangan Sandakan)

Muqaddimah

Perjalanan mereka bukan dengan pacuan 4 roda yang mampu mencecah 160 kilometer sejam dengan teknologi auto-drive. Perjalanan hanya berdua merentasi lembah pasir gersang, lebih kurang 400 kilometer tanpa lebuh raya tiga laluan, tanpa kenderaan yang dilengkapi penghawa dingin dan halwa telinga pengubat ngantuk. Perjalanan mereka tanpa line, tiada wifi, tiada data plan, tanpa facebook untuk perkongsian pengalaman perjalanan. Perjalanan mereka hanya semata-mata menunggang unta, perlahannya memang membosankan. Berjalan dan terus berjalan, memakan masa bukan tiga hari, bahkan hampir tiga minggu! Dari rumah Abu Bakar, Rasulullah SAW telah mengambil laluan asing menuju ke selatan (Yaman), tidak mengambil jalan kebiasaan arah utara ke Madinah demi untuk mengelirukan musuh. Rasulullah berjalan sejauh lima kilometer dengan berkaki ayam sehinggalah sampai ke Bukit Thur yang tinggi, pendakiannya sukar dan berbatu-batu sehingga mengakibatkan telapak kaki Rasulullah melecet. Bayangkan betapa panasnya pasir di padang pasir di waktu tengahari yang membakar kaki Rasulullah SAW.

Abu Bakar boleh saja memilih untuk menjadi ‘Ibnu Khaldun’ pada RasulNya, pencatat detik-detik penting sepanjang tiga minggu perjalanan yang penuh getir dan cabaran. Namun ditinggalkan sharing itu, maka tiada kita temui catatan terperinci tentang apa yang berlaku antara Thur dan Quba. Tiada sejarawan pun mampu merekodkan dengan terperinci diari harian hijrah mereka berdua. Memadailah Allah SWT menjadi saksi apa yang mereka berdua lalui. ‘La tahzan, innallaha ma’ana’, jika itulah ungkapan sebelum bermulanya hijrah, maka itulah penegasan Rasul pada sahabatnya itu sepanjang misi hijrah.

Hijrah Rasul: ‘Buah’ Ketakwaan Sahabat

Perintah hijrah diturunkan hanya selepas 10 tahun Rasulullah dan para sahabat berdakwah secara terang-terangan dan terpaksa menghadapi segala kesulitan, kesakitan, pemboikotan malah bukan sedikit yang kehilangan nyawa. Allah SWT boleh dan mampu untuk memenangkan umat Islam seawal tahun pertama kerasulan, semudah kun fayakun (jadi, maka jadilah). Tidak perlu Rasulullah dan para sahabat berhijrah meninggalkan kampung halaman yang dicintai, sanak-saudara dan harta benda yang disayangi. Tidak perlu Saidina Ali mempertaruh nyawa saat beliau menggantikan Rasulullah di katil baginda. Tidak perlu Rasulullah dan Saidina Abu Bakar berlari dan bersembunyi di Gua Thur selama 3 hari untuk menyelamatkan diri daripada kafir Quraisy. Tidak perlu kesejukan, kelaparan dan kegelapan. Tidak perlu adanya pengorbanan seorang wanita bernama Asma’ binti Abu Bakar yang sarat mengandung, memanjat gunung demi menghantar bekalan makanan pada sang ayah dan Rasul tercinta. Tidak perlu Abu Bakar menahan pedihnya sakit saat digigit oleh kala jengking di dalam gua. Tidak perlu segala rasa takut dan bimbang. Tidak perlu segala kesusahan dan pengorbanan.

Namun, kemenangan dakwah tidak semudah itu untuk diperoleh di dalam genggaman tanpa ada ketakwaan yang menyanggupi perjuangan dan pengorbanan. Sesungguhnya sehingga tidak terbukti sifat sabar, maka kemenangan adalah sangat jauh. Bagaimana mungkin generasi sahabat terawal sanggup mengorbankan harta, keluarga dan nyawa semata-mata untuk dakwah jika mereka tidak memiliki keimanan dan keyakinan yang tinggi terhadap janji Allah dan RasulNya? Ketakwaan inilah hasil utama daripada madrasah kenabian semasa fasa terawal dakwah Rasulullah di Mekah. Allah SWT berfirman,

“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri kaum keluargamu,harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya,dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya dan (dari) berjihad di jalanNya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya” (azab seksaNya) Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik”   [TMQ at-Taubah (9):24].

Memaknai Hijrah Dengan Benar

Secara literal (bahasa), hijrah bererti berpindah tempat. Daripada segi syara’ pula, para fuqaha’ mendefinisikan hijrah sebagai keluar dari Darul kufur menuju Darul Islam (An Nabhani, Asy-Syakhsiyyah Islamiyyah, II/276). Darul Islam dalam definisi ini adalah sebuah wilayah (negara) yang menerapkan syariat Islam secara total dalam segala aspek kehidupan dan keamanannya berada di tangan kaum Muslimin. Definisi hijrah ini diambil daripada fakta hijrah Rasul sendiri dari Mekah (yang ketika itu merupakan Darul kufur) ke Madinah (yang kemudiannya menjadi Darul Islam). Maka, peristiwa hijrah dapat digambarkan seperti berikut:

Pertama, pemisah antara kebenaran dan kebatilan; antara Islam dan kekufuran serta antara Darul Islam dan Darul kufur. Demikianlah menurut Umar bin al-Khattab ketika beliau menyatakan bahawa hijrah itu memisahkan antara kebenaran dan kebatilan. Kedua, tonggak berdirinya Daulah Islamiyyah (Negara Islam) yang pertama di Madinah yang menerapkan syariat Islam dalam setiap sendi kehidupan masyarakatnya. Ketiga, awal kebangkitan Islam dan kaum Muslimin buat pertama kalinya setelah selama 13 tahun sejak kelahirannya, Islam dan kaum Muslim terus diperlekehkan dan ditindas secara zalim oleh orang-orang kafir Mekah. Demikianlah sebagaimana pernah diisyaratkan oleh Aisyah RA,

“Dulu ada orang Mukmin yang lari membawa agamanya kepada Allah dan RasulNya kerana takut difitnah. Adapun sekarang (setelah Hijrah.) Allah SWT benar-benar telah memenangkan Islam, dan seorang Mukmin dapat beribadah kepada Allah SWT sesuka dia” [HR Bukhari].

Setelah hijrahlah penindasan dan kezaliman terhadap umat Islam berakhir. Setelah hijrah pula Islam bangkit dan berkembang pesat hingga menyebar ke seluruh Jazirah Arab serta mampu menembus berbagai pelosok dunia.

Mencontohi Hijrah Rasul Dalam Kehidupan Hari Ini

Hari ini, setelah 1426 tahun pasca hijrah Rasulullah, umat Islam wajar memuhasabah kembali akan pelajaran terbesar daripada peristiwa tersebut. Peristiwa hijrah Rasul tidak lain merupakan titik yang menandai perubahan masyarakat jahiliyyah ketika itu menjadi masyarakat Islam. Hijrahnya Rasul dan para sahabat bukanlah untuk melarikan diri demi menyelamatkan nyawa dan iman semata-mata seperti fitnah yang disebarkan oleh para orientalis barat. Malah, ia membawa misi lebih besar iaitu bermulanya sebuah Negara Islam di Madinah al-Munawwarah. Maka, makna terpenting daripada peristiwa hijrah sebenarnya adalah menggambarkan momentum perubahan sebuah masyarakat berbanding perubahan individual. Kegagalan kita untuk memahami sekaligus mewujudkan makna terpenting dalam realiti kehidupan saat ini akan mengakibatkan sambutan Tahun Baru Hijrah hanya sekadar rutin tahunan yang kosong tanpa makna.

Merujuk makna hijrah di atas, adalah sangat wajar bagi kaum Muslimin hari ini untuk memuhasabah kembali makna hijrah Rasul. Kaum Muslim hari ini tinggal di dalam Darul kufur, bukannya Darul Islam. Natijahnya, pemikiran, perasaan dan sistem kehidupan masyarakat berorientasikan akidah sekularisme (pemisahan agama dengan kehidupan) yang mendasari ideologi kapitalisme. Kehidupan kita dibelenggu oleh sistem kufur dan pemikiran-pemikiran kufur yang mendominasi masyarakat seperti demokrasi, hak asasi manusia (HAM), liberalisme, feminisme, nasionalisme, hedonisme, kapitalisme dan lain-lain. Tiada sebuah negara pun yang menerapkan walau secuil daripada hukum Islam dalam bernegara dan bermasyarakat, melainkan hanya meninggalkan sebahagian kecil hukum Islam terkait pernikahan, perceraian, warisan dan hadhanah kepada mahkamah syariah.


Tidak cukup dengan itu, umat Islam di pelbagai pelosok dunia seperti Syria, Palestin, Kashmir, Selatan Thailand, kaum Rohingya di Myanmar dan kaum Uighur di Xin Jiang, China masih terus ditindas dan dizalimi. Di wilayah lain, kaum Muslim saat ini hidup tertekan dalam ‘penjara besar’ iaitu negara mereka sendiri yang telah dikuasai oleh sistem kufur dan dikawal oleh pemimpin boneka negara-negara kafir Barat imperialis. Sebaliknya, di negara yang majoriti penduduknya Muslim sekalipun, hukum-hukum Islam tidak mampu ditegakkan. Kaum Muslimin yang berpegang teguh pada aturan-aturan Allah disisihkan. Mereka yang konsisten dalam perjuangan menegakkan syariat Islam terus-menerus difitnah dengan berbagai gelaran yang membawa percitraan negatif seperti ekstremis, radikal, fundamentalis, bahkan teroris! Akibatnya, aspirasi Islam dibungkam dan para pejuangnya pun diburu, dihumban ke penjara, bahkan dibunuh. Posisi umat Islam yang pernah mengalami masa kejayaannya selama lebih 14 abad kini hanya tinggal kenangan.

Maka, kita harus berusaha bersungguh-sungguh untuk mengubah masyarakat jahiliyyah menjadi masyarakat Islam kerana itulah makna hakiki peristiwa hijrah Rasul yang wajib kita realisasikan kembali saat ini. Caranya tidak lain adalah dengan menentang segala dominasi pemikiran, perasaan dan sistem sekular di tengah-tengah masyarakat saat ini. Kemudian menggantinya dengan dominasi pemikiran, perasaan dan sistem Islam. Tanpa berusaha mengubah ketiga unsur tersebut di tengah masyarakat jahiliyyah saat ini, masyarakat Islam yang kita cita-citakan tentu tidak akan pernah dapat diwujudkan. Seluruh usaha ini memerlukan bekal ketakwaan yang tinggi demi mendepani segala cabaran, mehnah dan dugaan di jalan dakwah.

Khatimah

Sesungguhnya, hanya dengan mewujudkan kembali ketiga makna hijrah di ataslah kekufuran akan lenyap digantikan oleh keimanan, kejahilan akan musnah tertutup cahaya Islam, Darul kufur akan terkubur oleh Darul Islam dan masyarakat jahiliyyah pun akan berubah menjadi masyarakat Islam. Hanya dengan itu pula, insyaAllah umat Islam saat ini akan berubah daripada umat yang terhina menjadi umat yang akan meraih kembali posisi terhormat sebagaimana yang dinyatakan oleh Allah SWT,

“Kalian adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, melakukan amar makruf nahi mungkar dan beriman kepada Allah” [TMQ Ali-Imran (3):110].

Wallahu’alam..






SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment