Bolehkah Muslimah Terlibat dalam Politik?


#WomenAgainstFeminism #WomenandShariah #IWD2015

Masyarakat Barat sering menggambarkan wanita Muslim sebagai wanita yang lemah dan tertekan. Mereka meyakini bahawa ini disebabkan oleh Islam yang memerintahkan wanita untuk mengenakan busana Muslim dan mentaati suaminya, justeru mereka secara automatik menjadi makhluk bisu tidak berotak untuk mampu berpikir sendiri.

Namun, realitinya hal ini tidak terjadi dalam Islam. Di bawah Daulah Khilafah Islam wanita berkembang dan membangun dalam segala aspek, baik itu secara sosial, ekonomi maupun politik. Muslimah adalah ahli politik yang aktif dalam masyarakat, yang suaranya dihargai sebagaimana halnya lelaki. Contoh yang menakjubkan dari hal ini adalah ketika Umar Radhiyallaahu 'Anhu cuba untuk membatasi mahar.

Pernah suatu saat ketika memberikan khutbah, Umar bin Khaththab cuba untuk membatasi mahar, tetapi seorang wanita menjawab dari balik jalur dengan mengutip ayat yang berbunyi: "Dan kalau kalian ingin mengganti isteri dengan isteri yang lain sedangkan kalian telah memberikan Qintar (misalkan emas dalam jumlah yang banyak) kepada mereka (isteri yang kalian tinggalkan) sebagai mahar, maka janganlah kalian mengambil kembali.." [Terjemah TMQ An-Nisaa' ayat 20]. Mendengarkannya, Umar kembali ke mimbar dan menarik semula kata-katanya sembari menyatakan "wanita itu benar, dan Umar salah. Siapapun yang mahu, ia dapat memberikan sebanyak-banyaknya harta kekayaan yang ingin dia berikan." (Ibn Hajar al-Athqalani, Fath al-Bari, 9: 167).

Peristiwa ini secara jelas menghancurkan setiap kesalahfahaman palsu Barat terhadap wanita Muslim. Dan yang lebih penting, ini menggambarkan bahawa di bawah masyarakat Islam, suara kaum Muslimah sangat dihargai. Hal ini juga membuang setiap kesalahfahaman budaya bahawa suara wanita tidak didengar di hadapan semua orang.

Wallahu'alam
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment