Muslimah sebelum kedatangan Feminisme

Pada abad ke-21, Lady Elizabeth Craven, seorang penulis kisah kehidupan, pelakon dan pengarang telah melakukan kajian terhadap keberadaan wanita-wanita di zaman kekhilafahan Uthmaniyah pada tahun 1789. Sewaktu kajian dilakukan, racun feminisme masih belum meresap masuk ke negara Eropah dan 3 tahun sebelum Marry Wollstonecraft menerbitkan buku setebal 300 muka surat berkenaan pemulihan hak-hak wanita pada tahun 1792, yang diharapkan menjadi batu asas dan pelopor feminisme.


"Ramai wanita, namun lebih sedikit berbanding lelaki, kelihatan di jalan-jalan (yaitu melakukan aktiviti harian keluarga, dll). Saya merasa saya tidak pernah melihat suatu negara yang para wanitanya sangat menikmati kebebasan dan bebas dari pelbagai celaan seperti di Turki. Sikap orang-orang turki terhadap perbezaan jenis jantina menjadi contoh bagi negara-negara yang lain. Dan saya ulangi lagi, Saya merasa tidak ada wanita yang memiliki begitu banyak kebebasan, selamat dari keprihatinan seperti orang-orang turki, dan fikir mereka dalam gaya hidupnya mampu menjadi makhluk yang paling bahagia dan boleh bernafas dengan lega."

(Ladi Elizabeth Craven, perjalanan melintasi Crimea ke Konstantinopel)
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment