Hanya Kerana Memakai Skirt Panjang, Perancis Melarang Siswi ‎Muslimah Masuk Kelas Dengan Alasan Mengancam ‎Pluralisme

Perancis kembali menunjukkan kebencian yang luar biasa terhadap Islam. Hanya kerana memakai skirt panjang seorang muslimah telah dilarang mengikuti pelajaran di dalam kelas. Perancis menganggap skirt panjang adalah simbol agama Islam.

Seperti yang dimaklumkan dalam laman Islammemo.cc, (29/4/2015), seorang siswi Muslimah berusia 15 tahun di Charleville-Mézières (utara Perancis) telah dilarang mengikuti sesi pembelajaran kerana siswi tersebut memakai skirt hitam panjang yang dianggap sebagai simbol keagamaan, seperti yang disampaikan oleh pihak pemerintah pada hari Selasa (28/4).

Ketua Pendidikan Daerah, Patrice Dotto mengatakan kepada AFP: “Pelajar siswi itu tidak diusir, namun dia diminta untuk pulang dan menggantikan pakaiannya dengan pakaian biasa. Sementara ayah siswi itu telah menolak untuk anaknya kembali ke sekolah.”

Dalam sebuah kenyataan, pihak penguasa setempat mengatakan bahawa: “Kadang-kadang memang sulit untuk membezakan antara apa yang dianggap sebagai simbol keagamaan secara definitif atau provokatif, ketika masalahnya terkait dengan tindakan yang dilakukan oleh para siswa yang dihubungkan dengan insiden lain yang lebih jelas kaitannya, misalnya mengenakan purdah yang mesti dikenakan tindakan tegas untuk menjamin penghormatan terhadap prinsip sekularisme.”

Menurut surat khabar tempatan, Pengetua Sekolah telah melarang siswi tersebut mengikuti pembelajaran pada 16 dan 25 April, disebabkan oleh siswi itu memakai skirt hitam panjang, yang mana dianggap sebagai simbol keagamaan. Siswi tersebut yang biasanya pergi ke sekolah dengan memakai purdah dan melepasnya sebelum masuk ke dalam sekolah, berkata, bahawa skirt yang dipakainya adalah biasa dan sederhana, serta tidak ada hubungannya dengan simbol-simbol keagamaan sama sekali.”

Menurut sebuah Counter-Islamphobia Association di Perancis, yang mencatat sejumlah aksi kekerasan atau diskriminasi terhadap kaum Muslim, bahawa terdapat 130 kes di mana para siswi dilarang mengikuti pelajaran di Perancis pada tahun 2014, kerana mereka memakai pakaian yang dianggapnya sebagai simbol keagamaan.

Tindakan Perancis ini jelas menunjukkan betapa busuknya ide pluralisme dan sekularisme yang bertentangan dengan Islam. Mereka mendakwanya sebagai menjaga hak kebebasan beragama, tapi mereka melarang seorang muslim untuk menjalankan perintah agamanya dengan menutup aurat secara sempurna!
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment