Amalan-amalan Meraih ‪‎Lailatul‬ ‪‎Qadr‬

Salah satu kurniaan Allah swt kepada kaum muslimin di malam-malam terakhir bulan Ramadhan adalah adanya Lailatul Qadr, sebuah malam yang nilainya lebih baik daripada seribu malam.
Pada malam tersebut ketetapan seorang hamba berkaitan kehidupan, rezeki dan keberkatannya dituliskan oleh Allah swt untuk setahun berikutnya, malam yang secara keseluruhannya adalah kebaikan dan diliputi oleh rahmat Allah swt.

﴾إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ ﴿١
﴾وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ ﴿٢
﴾لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ ﴿٣
﴾تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْرٍ ﴿٤
﴾سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ ﴿٥

Ertinya : “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan Malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.” [TMQ Al Qodr : 1 – 5]

Sabda Rasulullah SAW, ”Sesungguhnya para malaikat pada malam itu lebih banyak turun ke bumi daripada jumlah pepasiran.” [HR Ibnu Khuzaimah, yang sanadnya dihasankan oleh al Albani]

Maka, menjadi kebiasan bagi Rasulullah saw dan para sahabatnya menghidupkan sepuluh malam terakhir Ramadhan dengan beritikaf, memperbanyak ibadah kepada Allah swt dan menjauhkan diri mereka dari berbagai kebisingan dan tarikan-tarikan duniawi demi menggapai kebaikan dan keberkatan di dalamnya dan supaya dapat meraih Lailatul Qadr yang disediakan Allah swt.

Imam Muslim meriwayatkan dari Aisyah berkata; “Pada sepuluh terakhir bulan Ramadhan Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam lebih giat beribadah melebihi hari-hari selainnya.”

Syeikh Hani Hilmi menyebutkan beberapa amalan yang dilakukan pada sepuluh malam terakhir dari Ramadhan, diantaranya :

1. Tidak tidur di sepuluh malam tersebut
Sesungguhnya Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam menghidupkan malam-malam yang sepuluh ini dengan melakukan solat tahajjud.

2. Membantu keluarga untuk beramal soleh
Di dalam hadis Abu Dzar bahawa Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam melaksanakan solat malam bersama mereka (kaum muslimin) pada malam 23 dan 25. Disebutkan bahawa baginda sollallahu ‘alaihi wasallam mengajak keluarga dan para isterinya pada malam 27 secara khusus. Hal ini menunjukkan kesungguhan baginda membangunkan mereka di hari-hari ganjil yang diharapkan terjadi di dalamnya Lailatul Qadr.

Sufian Tsauriy mengatakan,”Aku menginginkan jika telah masuk sepuluh hari terakhir melaksanakan solat malam dan bertahajjud di dalamnya serta membangunkan keluarga dan anak-anak untuk melaksanakan solat jika mereka sanggup melaksanakannya.”

3. Memperbanyakkan doa di malam-malam itu
Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan Ummul Mukminin Aisyah untuk berdoa di malam-malam itu. Aisyah berkata; “Wahai Rasulullah, apa pendapatmu jika aku ditemukan dengan malam lailatul Qadar, apa yang harus aku ucapkan?”, beliau menjawab: “Ucapkanlah; ALLAHUMMA INNAKA ‘AFUWWUN TUHIBBUL ‘AFWA FA’FU ANNA” (Ya Allah, sesungguhnya Engkau maha pemaaf mencintai kemaafan, maka maafkanlah daku).” [HR Ibnu Majah, yang dishahihkan oleh Al Albani]

Sufian Tsauriy berkata,”Berdoa di malam itu lebih aku sukai daripada melaksanakan solat. Dan jika dia membaca maka dia berdoa dan berharap kepada Allah di dalam doanya yang barangkali Dia swt menyetujui permintaannya. Memperbanyak doa lebih utama daripada melaksanakan solat yang tidak diperbanyak doa di dalamnya namun jika dia membaca lalu berdoa maka itu baik.”

4. Mensucikan zahir dan batin
Para salafussoleh dahulu menganjurkan untuk mandi di setiap malam dari malam-malam yang sepuluh akhir Ramadhan. Di antara mereka ada yang mandi dan menggunakan wangi-wangian di malam-malam yang diharapkan terjadinya Lailatul Qadr didalamnya. Tidak sepatutnya bagi seorang yang bermunajat kepada Sang Penguasa (Allah swt) di dalam khalwatnya kecuali dia telah menghiasi keadaan zahir dan batinnya.

5. Malamnya seperti siangnya yang tidak melalaikannya
Sebahagian para salafussoleh berpendapat bahawa kesungguhan di (malam) Lailatul Qadr adalah juga seperti kesungguhan di siang harinya dengan senantiasa bersungguh-sungguh dalam beramal soleh.

Imam Syafi’i berkata,”Dianjurkan agar kesungguhnyanya di siang hari seperti kesungguhannya di malamnya.” Hal ini menunjukkan anjuran bersungguh-sungguh di setiap waktu dari sepuluh malam terakhir baik di siang mahupun malam harinya.

6. Di antara ibadah yang paling mulia yang mendekatkan dirinya kepada Allah swt pada waktu ini adalah tabattul (Fokus dalam beribadah kepada Allah)

﴾وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا ﴿٨
﴾ربُّ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ فَاتَّخِذْهُ وَكِيلًا ﴿٩

Ertinya : "Sebutlah nama Tuhanmu, dan beribadatlah kepada-Nya dengan penuh konsentrasi. (Dialah) Tuhan yang menguasai Timur dan Barat, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Maka ambillah Dia sebagai Pelindung." [TMQ Al Muzammil 8 – 9], ertinya mengosongkan hati hanya untuk-Nya, menjauhi perdebatan, berbual kosong, ikhtilath yang tercela, mematikan telefon dan berbagai kesibukan serta hendaklah anda menyendiri dan berhias untuk bermunajat kepada Tuhanmu, berzikir dan berdoa kepada-Nya.

7. Mensensitifkan hati
Sentiasa luruskan niatmu karena niat seseorang lebih baik daripada amalnya, maka bermuhasabahlah.

8. Renungkanlah bahawa kedudukanmu adalah sesuai dengan kadar kesungguhanmu
Janganlah kamu tinggalkan satu pintu dari kebaikan kecuali kamu mengetuknya, sesungguhnya kepelbagaian di dalam amal-amal ketaatan adalah bukti kesungguhan seseorang.

9. Hendaklah kamu bersungguh-sungguh dan berlelah-lelah dengan disertai kesabaran…

10. Mengurangkan Bicara
Saya menyarankan agar mengurangkan bicara di waktu siang dan malam, hendaklah memperhatikan perkara-perkara ini, hendaklah diam (tidak berbicara) kerana sesungguhnya siapa yang diam maka selamat.

11. Ingatlah bahawa ini adalah zaman persaingan maka janganlah engkau berdiam diri dengan kegagalan. Salah seorang dari mereka mengatakan,

”…. Orang-orang telah berjaya mendapat ampunan, rahmat, pembebasan, melipatgandakan amalan mereka dan mengharapkan syurga sedangkan engkau tetap di tempatmu dengan terbelenggu oleh berbagai kesalahan.”

Tidak dan tidak mungkin engkau rela, kerana itu bersungguh-sungguhlah selalu dengan izin Allah.

12. Berbaik sangka kepada Allah
Jika kamu kehilangan sesuatu maka bangunlah dan berusahalah barangkali kamu akan mendapati penggantinya. Sesungguhnya Dia swt menahan pemberian bagi orang buruk sangka terhadap Allah swt. Seandainya kamu berbaik sangka terhadap Allah maka amalmu akan semakin baik kerana kamu akan mencintai-Nya dengan kecintaan yang mendalam.

"Wahai Allah kami meminta cinta-Mu dan cinta orang-orang yang mencintai-Mu serta cinta setiap amal perbuatan yang mendekatkan kami ke syurgamu.”

13. Jadikan ibadahmu dalam keadaan sepi yang tidak dilihat kecuali oleh Allah. Sesungguhnya hal itu dapat mengantarkannya menuju ikhlas. Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

”Solat sunnah seseorang yang tidak dilihat orang lain sama dengan solat yang disaksikan orang lain dua puluh lima (kali).”

14. Gabungkan antara kuantiti dan kualiti…

Wallahu A’lam

Ustadz Sigit Pranowo,Lc
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment