LGBT Dilaknat Allah, Pelaku Homoseksual Dihukum Mati

Tidak lama selepas Mahkamah Agung Amerika dengan sokongan penuh Presiden Obama mengesahkan pernikahan sesama jenis di 50 negara bahagian Amerika, komuniti Gay Dunia pun merayakan ‘kemenangan mereka’. Bendera pelangi dikibarkan oleh ribuan orang ketika mengikuti Gay Pride Parade di Amerika Syarikat, 28 Jun 2015, dua hari selepas Mahkamah Agung Amerika Syarikat menghalalkan pernikahan sesama jenis di 50 negara bahagian.

Komuniti lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) Indonesia di New York kelihatan bersukaria mengikuti perarakan yang juga diselenggarakan di New York City. Mereka membawa sepanduk peta Indonesia dengan latar warna pelangi dan tulisan Satu Pelangi. Di Indonesia, tidak sedikit , yang terikut-ikut –entah mereka tahu atau tidak– merayakan kemenangan komuniti Gay ini.

Agama Islam sendiri telah tegas mengharamkan dan melaknat LGBT apatah lagi perkahwinan sesama jenis. Perbuatan mereka dilaknat Allah SWT dan negara Khilafah akan memberikan hukuman tegas bagi pelaku homoseksual dengan menjatuhkan hukuman mati ke atas mereka.

Islam menjelaskan bahwa hikmah penciptaan jenis kelamin lelaki dan perempuan adalah untuk kelestarian jenis manusia dengan setiap martabat kemanusiaannya (QS. an-Nisa [4]: 1). Perilaku seks yang menyimpang seperti homoseksual, lesbianisme dan seks luar nikah berlawanan dengan tujuan itu. Islam dengan tegas melarang semua perilaku seks yang menyimpang dari syariat.

Islam mencegah dan menjauhkan semua itu dari masyarakat. Sejak awal lagi, Islam memerintahkan supaya anak dididik untuk memahami jenis kelaminnya beserta hukum-hukum yang berkaitan. Islam juga memerintahkan supaya anak pada usia 7 atau 10 tahun dipisahkan tempat tidurnya sehingga tidak bercampur.
Islam juga memerintahkan supaya anak diperlakukan dan dididik dengan memperhatikan jenis kelaminnya. Sejak awal anak juga perlu dididik menjauhi perilaku berbeza dengan jenis kelaminnya. Islam melarang lelaki bergaya atau menyerupai perempuan, dan perempuan bergaya atau menyerupai lelaki.

لَعَنَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمُخَنَّثِينَ مِنْ الرِّجَالِ وَالْمُتَرَجِّلاَتِ مِنْ النِّسَاءِ

"Nabi saw. melaknat lelaki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai lelaki" [HR al-Bukhari].

Nabi saw. juga memerintahkan kaum muslim supaya mengeluarkan kaum pondan dari rumah-rumah mereka. Dalam riwayat Abu Daud diceritakan bahawa baginda saw. pernah memerintahkan para sahabat mengusir seorang pondan dan mengasingkannya ke Baqi’.

Dengan semua itu, Islam menghilangkan faktor persekitaran yang dapat menyebabkan homoseksual. Islam memandang homoseksual sebagai perbuatan yang sangat keji. Perilaku itu bahkan lebih buruk dari perilaku binatang sekalipun. Di dalam dunia binatang tidak dikenali adanya pasangan sesama jenis.

Islam memandang homoseksual sebagai tindakan jenayah besar. Pelakunya akan dijatuhkan hukuman yang berat. Nabi saw. bersabda:

مَنْ وَجَدْتُمُوهُ يَعْمَلُ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ فَاقْتُلُوا الْفَاعِلَ وَالْمَفْعُولَ بِهِ

"Sesiapa sahaja yang kalian temui melakukan perbuatan kaum Nabi Luth as. maka bunuhlah pelaku dan pasangannya" [HR Abu Daud, Turmudzi, Ibnu Majah].

Dengan hukuman itu, orang tidak akan berani berperilaku homoseksual. Masyarakat pun dapat diselamatkan dari segala kesan buruknya. (AF)
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment