Penyatuan Hakiki Dan Urgensi Khilafah


Alhamdulillah, kegembiraan Hari Raya Aidiladha kembali kita rasakan. Muslimah Hizbut Tahrir Malaysia mengucapkan Salam Aidiladha 1436H kepada semua kaum Muslimin. 

تقبل الله منا ومنكم صالح الأعمال وكل عام وأنتم بألف خير

Namun, kegembiraan itu hendaknya jangan sampai membuat kita melupakan keadaan derita yang saudara kita, umat Islam di seluruh dunia, yang hingga kini masih terus dililit kesusahan di segala bidang. Penderitaan dan cabaran itu adalah akibat dominasi dan penerapan Kapitalisme yang secara global dipimpin oleh Amerika, pemimpin kafir penjajah, dan dijalankan oleh para kaki tangan mereka di negeri kaum Muslim. Penderitaan itu juga akibat tiadanya pelindung hakiki bagi umat Islam, iaitu Imam atau Khalifah. Rasulullah saw. bersabda:

« إنَّمَا اْلإمَامُ جُنَّةٌ يُقاتَلُ منْ وَرَائِهِ وَيُتَّقى بهِ »

"Sesungguhnya Imam (Khalifah) itu bagaikan perisai; orang-orang berperang di belakangnya dan berlindung dengannya" [HR Muslim].

Kegembiraan itu juga jangan sampai membuat kita gagal menangkap pelajaran “hikmah haji“, iaitu manfaat-manfaat yang dapat disaksikan oleh kaum Muslim khususnya para jamaah haji. Allah SWT berfirman:

لِّيَشْهَدُوا مَنَافِعَ لَهُمْ

"…agar mereka menyaksikan berbagai manfaat bagi mereka" [TMQ al-Hajj [22] : 28]

Ayat ini menunjukkan, dalam ibadah haji kaum Muslim akan mendapatkan berbagai manfaat yang sangat penting dalam segala aspek kehidupan (Ali bin Nayif Asy-Syahud, Al-Khulashah fi Ahkam al-Hajj wa al-Umrah, hlm.2).

Diantara pelajaran terpenting dari ibadah haji, ialah kesan kesatuan umat Islam. Umat Islam dari seluruh pelosok dunia seharusnya menjadi umat yang satu. Mereka sepatutnya hanya diikat oleh satu faktor pemersatu hakiki berupa tali agama Allah saja, dan mengabaikan faktor lainnya baik warna kulit, suku, bangsa, dsb. Persatuan umat Islam dan karakter umat yang satu itulah yang menjadi dasar dari wujudnya negara yang satu (dawlah wahidah), iaitu satu negara Khilafah dengan satu kepemimpinan seorang khalifah untuk umat Islam di seluruh dunia.

Pelajaran penting lainnya dari ibadah haji adalah kesedaran akan urgensi negara Khilafah (ahammiyah dawlah al-Khilafah). Boleh disaksikan bahawa kaum Muslim datang ke Tanah Suci untuk berhaji hadir dari berbagai negeri di lima benua berbeza, bukan hanya dari Jazirah Arab yang menjadi titik bermulanya agama Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw.

Bagaimana Islam dapat tersebar sedemikian luas? Sesungguhnya, jawapannya hanya satu. Adanya umat Islam yang berada di berbagai negeri di seluruh pelosok bumadalah kerana adanya negara Khilafah yang melakukan futuhat dan aktiviti dakwah ke seluruh dunia.

Bahkan para ulama besar termasuk Walisongo yang menyebarkan dakwah di Nusantara pada sekitar abad 14 atau 15 M yang lalu, juga tidak terkecuali daripada jasa Khilafah. Khilafah Utsmaniyah di Turki-lah yang dulu berjasa besar mengirim para da'ie yang disebut Walisongo tersebut untuk menyebarkan dakwah Islam di Nusantara.

Oleh itu, fenomena jemaah haji yang berasal dari berbagai negeri itu semestinya menyedarkan kita akan urgensi atau kepentingan yang mendesak terhadap Daulah Khilafah. Ini kerana, salah satu urgensi Khilafah adalah bertanggungjawab melebarkan risalah Islam ke seluruh dunia, dengan dakwah dan jihad fi sabilillah. Tanpa adanya negara Khilafah yang melakukan aktiviti dakwah dan jihad, niscaya kita tidak akan menyaksikan fenomena menakjubkan berkumpulnya jemaah haji dari seluruh penjuru dunia itu.

Selain itu dengan adanya negara Khilafah itu penting bagi merealisasikan karakter Islam sebagai risalah universal untuk semua manusia. Allah SWT berfirman:

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا كَافَّةً لِّلنَّاسِ بَشِيرًا وَنَذِيرًا

"Tidaklah Kami mengutus kamu (Muhammad) melainkan kepada seluruh umat manusia, sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan" [TMQ Saba` [34]: 28].

Selain itu, Khilafah juga sangat penting demi penerapan syariah Islam. Boleh dikatakan, semua kewajipan syariah -seperti penegakan hudud, jinayat, pemungutan dan pengagihan zakat, serta pelaksanaan berbagai sistem kehidupan, termasuk kesempurnaan pelaksanaan ibadah- bertumpu dan bergantung pada satu paksi, iaitu keberadaan negara Khilafah. Ertinya, tanpa adanya Khilafah, pelaksanaan berbagai kewajipan syariah itu tidak akan mungkin terlaksana secara sempurna.

Ibadah haji, tanpa negara Khilafah, memang dapat terlaksana. Namun, tanpa Khilafah tetap saja pelaksanaaanya menjadi kurang sempurna kerana masih terdapat banyak hambatan dan kekangan. Misalnya, urusan pasport haji. Dengan Khilafah pasport menjadi tidak relevan dan tidak diperlukan lagi. Sebab, orang Indonesia, Mesir, atau Sudan, tatkala pergi ke Makkah, tidak akan dianggap lagi pergi ke luar negeri, melainkan masih perjalanan dalam negeri. Paling mudah ia dianggap sebagai perjalanan antara daerah atau negeri. Dengan demikian, pengelolaan administrasi haji akan lebih sederhana dan hemat. Mereka yang pernah naik haji, tentu sangat memahami kerumitan administrasi yang sebenarnya tidak perlu ini.

Maka dari itu, Khilafah jelas sangat penting demi sempurnanya pelaksanaan berbagai kewajipan syariah. Khilafah menjadi mutlak adanya. Hal ini sesuai kaedah syariah:

مَا لاَ يَتِمُّ الْوَاجِبُ إِلاَّ بِهِ فَهُوَواَجِبٌ

Selama suatu kewajiban tidak terlaksana kecuali dengan sesuatu, maka sesuatu itu wajib pula hukumnya.

Wahai Kaum Muslim,
Telah tiba saatnya kita meraih kemuliaan dengan berkorban dalam mengembalikan kehidupan Islam kaffah dengan syariah dan Khilafah. Ayuh kita berganding bahu bersatu dengan kesatuan hakiki untuk merealisasikan kehidupan mulia itu, serta mengakhiri penderitaan yang umat lalui hari ini.

Wallahu'alam.
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment