Hijrah Bukan Hanya Lipatan Sejarah

Tercatat dalam lipatan sejarah, peristiwa penghijrahan Rasulullah SAW bersama kaum Muslimin yang lain dari Mekah ke Madinah yang mengungkapkan 1001 penceritaan ujian kehidupan.

Tercatat juga dalam lipatan sejarah, bermulanya tahun Islam sebagai pemilihan yang dilakukan oleh Khalifah Umar al Khaththab RA sempena penghijrahan Rasulullah SAW.

NAMUN...

Adakah ia hanya sekadar lipatan sejarah yang hanya dijadikan sebuah cerita sirah kepada anak-anak?

Adakah ia hanya sekadar lipatan sejarah yang di bukukan dalam beberapa jilid sirah nabawiyah dan di susun rapi di rak-rak buku?

Dan adakah ia hanya sekadar lipatan sejarah yang hanya menjadi cetusan idea si pembuat lirik lagu?

Sedarlah wahai kaum Muslimin..

Hijrah Rasulullah SAW bukan hanya sekadar sejarah yang sudah berlalu lebih 1300 tahun yang lepas, namun ia merupakan salah satu dari prinsip Islam untuk menjaga keberlangsungan Islam dan kesejahteraan Umat Islam.

Fakta dari peristiwa hijrah Nabi Muhammad SAW itu sendiri adalah perpindahan Nabi dari sebuah Negara yang menerapkan sistem (baca:hukum) Jahiliyah ke sebuah Negara yang menerapkan sistem Islam secara kaffah atas perintah dari Allah SWT.

Sekilas pada hukum hijrah, dapat disimpulkan kepada tiga hukum iaitu:

Hijrah menjadi WAJIB apabila seseorang itu sudah tidak mampu mensyiarkan agamanya serta tidak sanggup melaksanakan taklif-taklif syar'iyyah di tempat tinggalnya dek kerana penindasan demi penindasan yang dilakukan oleh sang pemimpin negara sedangkan ia mampu untuk berhijrah.

Hijrah juga menjadi SUNAT apabila seseorang masih mampu memperlihatkan agamanya di dalam darul Kufur walaupun ia memiliki kemampuan untuk berhijrah sebagaimana yang kisah Nu'aim an Naham yang ingin berhijrah ke Madinah, namun di halang oleh kaumnya Bani 'Adiy yang bersedia memberi jaminan perlindungan dan keselamatan baginya.

Hijrah boleh jadi HARAM apabila seseorang Muslim menetap di darul Kufur dan ia memiliki kemampuan, kesanggupan dan kekuatan untuk mengubah darul Kufur itu menjadi darul Islam. Dengan kata lain ia mampu untuk melakukan dakwah di kawasan yang penuh dengan kekufuran sehingga berlaku perubahan yang Islami. Dan hal itu tidaklah boleh dilakukan hanya seorang diri namun wajib baginya untuk bergabung dengan jemaah umat Islam demi meraih kekuatan dan kekuasaan Islam.

Jelas, hijrah bukanlah hanya sekadar lipatan sejarah namun ia terkait dengan pelaksanaan syariah dalam seluruh kehidupan masyarakat.
Intipatinya adalah, (1) untuk menjaga kelangsungan deenul Islam; (2) menjaga nyawa umat Islam; (3) mengubah darul Kufur menjadi darul Islam.

Dan nyatanya, hukum penghijrahan itu sendiri tidak terhenti hanya setakat pada zaman Rasulullah SAW sahaja namun ianya tetap berjalan sehingga ke hari kiamat.

Melihat kepada realiti umat sekarang ini, benar-benar memungkin kan kita (umat Islam) untuk memanifestasikan seluruh hukum hijrah. Namun, bukanlah semudah dengan kita keluar dari negara A, kemudian berpindah ke negara B. Atau pindah dari negeri A ke negeri B. Kerana realitinya sekarang sama ada negara/negeri A tau B sama-sama menjalankan sistem kufur, mana mungkin boleh berlangsungnya hukum hijrah.

Nyatanya untuk memanifestasikannya, wajib bagi kita untuk berusaha sedaya upaya untuk meraih kekuatan dan kekuasaan yang dapat memberi jaminan keselamatan terhadap Islam dan umatnya sehingga berdirinya sebuah Daulah Islamiyyah (Khilafah) kali kedua yang mengikut manhaj kenabian.

Wallahhu'alam..
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment