Ucapan Daripada KH Hafidz Abdurrahman


Pidato keempat yang bertajuk " Potensi & Tentangan Berdirinya Khilafah di Nusantara " yang disampaikan oleh KH Hafidz Abdurrahman iaitu Pimpinan Pusat Hizbut Tahrir Indonesia

POTENSI DAN TENTANGAN BERDIRINYA
KHILAFAH DI NUSANTARA

“Nusantara”, dalam Kamus Besar Indonesia, digunakan dengan konotasi seluruh wilayah kepulauan Indonesia.[1] Istilah “Nusantara” juga digunakan dengan konotasi bangsa Melayu serumpun, bukan hanya untuk Indonesia, tetapi juga Malaysia, Brunei dan Singapura. Jika “Nusantara” yang dimaksud adalah Indonesia, Malaysia, Brunei dan Singapura, maka potensi wilayah ini sangat luar biasa.

Potensi Nusantara

Wilayah ini secara demografi, mempunyai jumlah penduduk yang sangat signifikan. Indonesia berpenduduk 255,461,700 orang, 85.2% nya adalah Muslim. Malaysia berpenduduk 30,697,000 orang,  60.4% nya Muslim. Brunei Darussalam berpenduduk 415,717 orang, 67% nya beragama Islam. Sedangkan Singapura, berpenduduk 5,076,700 orang, 15% nya adalah Muslim. Secara umum, Islam merupakan agama majoriti penduduknya, kecuali di Singapura.[2]

Penduduk di wilayah ini juga memeluk Islam dengan damai, tanpa penaklukan [futuhat]. Kerana itu, wilayah ini disebut Ardh ‘Usyriyyah [tanah ‘Usyriyyah]. Islam masuk ke Indonesia pada abad ke-7 M, melalui orang perorang.  Saat itu sudah ada jalur pelayaran yang ramai dan bersifat internasional melalui Selat Malaka yang menghubungkan Dinasti Tang di Cina, Sriwijaya di Asia Tenggara dan Bani Umayyah di Asia Barat sejak abad 7.[3] Hubungan antara Khilafah Islam dengan kerajaan Hindu di tanah Nusantara terungkap dalam surat Raja Sriwijaya Jambi yang bernama Srindravarman kepada Khalifah ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz (berkuasa pada 717-720M) dari Khilafah Bani Umayah (661-750M).[4]

Dokumen tentang hubungan Nusantara dengan Khilafah hingga kini masih disimpan di muzium-muzium Kesultanan Islam di Indonesia, seperti di Jambi, Mataram, dan sebagainya. Kerana itu, selain faktor ideologi dan demografi, Nusantara secara sejarah juga mempunyai hubungan yang erat dengan Khilafah Islam. Kini idea Khilafah Islam juga diterima dengan baik di kalangan pewaris Kesultanan Islam di Indonesia.[5] Secara keseluruhan, jumlah kesultanan di wilayah ini sebelum menjadi Indonesia tidak kurang dari 56 kesultanan.[6] Bahkan, di Malaysia dan Brunei, Islam telah ditetapkan sebagai agama rasmi negara. Kesultanan Islam di kedua negara tersebut juga dipertahankan dengan doktrin, ”Sultan sebagai penjaga agama.” [7]

Dalam konteks ekonomi, Nusantara merupakan wilayah dengan taraf biodiversiti tertinggi kedua di dunia setelah Brazil, yang menghasilkan keanekaragaman sumber daya alam. Ini sekaligus menjadikan wilayah ini menjadi tulang belakang perkembangan ekonomi yang berterusan (green economy). Sayangnya, kekayaan tersebut dikuasai oleh pihak asing, melalui apa yang disebut Protokol Nagoya.[8]

Tingginya taraf biodiversiti Indonesia ditunjukkan dengan adanya 10% dari tanaman berbunga yang dikenal di dunia dapat ditemukan di Indonesia, 12% dari mamalia, 16% dari haiwan reptilia, 17% dari burung, 18% dari jenis terumbu karang, dan 25% dari haiwan laut. Di bidang agrikultur, Indonesia juga terkenal atas kekayaan tanaman perkebunannya, seperti biji coklatlobak merahkelapa sawitcengkih, dan bahkan kayu yang banyak diantaranya menempati posisi teratas dari segi produksinya di dunia.

Sumber daya alam di Indonesia tidak terbatas pada kekayaan tanamannya sahaja. Berbagai daerah di Indonesia juga dikenal sebagai penghasil berbagai jenis bahan galian, seperti petroleumtimahgas alamnikeltembagabauksittimahbatu baraemas, dan perak. Di samping itu, Indonesia juga memiliki tanah yang subur dan baik digunakan untuk berbagai jenis tanaman. Wilayah perairan yang mencapai 7.9 juta km2 juga menyediakan potensi alam yang sangat besar.
Karena itu, secara potensi, dari kekayaan alam yang melimpah ini, sekurang-kurangnya akan dapat menyumbang kepada pendapatan negara sebesar Rp. 1,999 triliun, yang berasal dari kepemilikan umum, seperti minyak Rp. 288.7 triliun, gas Rp. 331.1 triliun, batubara Rp. 236.5 triliun, emas dan mineral logam lainnya Rp. 70 triliun, hasil laut Rp. 73 triliun dan hasil hutan Rp 1,000 triliun.[9] Potensi ekonomi ini tentu sangat besar, dan cukup untuk menjadi modal yang kuat bagi sebuah negara. Apalagi, jika digabungkan dengan Malaysia, Brunei dan Singapura tentu sangat fantastis.

Adapun secara militer, Indonesia mempunyai jumlah tentara aktif sebesar 434,410 personel, dan tentera cadangan sebesar 400,000 personel, dengan alokasi anggaran Rp. 102.3 triliun. Sedangkan Malaysia mempunyai jumlah tentera aktif sebesar 110,000 personel, dan tentera cadangan sebesar 296,300 personel, dengan alokasi anggaran USD 5.1 juta. Brunei mempunyai jumlah tentera aktif sebesar 92,543 personel lelaki.[10] Jika dijumlahkan, tidak kurang dari 1,333,253 personel. Jumlah sangat luar biasa, lebih-lebih lagi ketika mereka mempunyai akidah Islam sebagai akidah mereka, yang menjadikan mereka tidak takut mati untuk menjunjung tinggi kemuliaan Islam [li I’la’i kalimati-Llah].

Ditambah dengan kedudukan geografi kawasan ini yang menjadi laluan perdagangan penting dunia. Maka, ketika wilayah ini menjadi wilayah Khilafah, Amerika dan negara Kafir penjajah lainnya akan kembali merasakan sejarah pahit, sebagaimana ketika George Washington, Presiden pertama AS harus menandatangani perjanjian dengan Khilafah ‘Ustmaniyyah bukan dengan bahasanya, dengan membayar kompensasi 12,000 Lira per tahun.[11]

Tentangan dan Halangan

Dengan potensi yang luar biasa seperti itu, tentangan yang perlu dihadapi dalam menegakkan kembali Khilafah juga tidak ringan. Setidaknya, boleh digambarkan sebagai berikut:

Pertama, hilangnya pemahaman umat Islam di wilayah ini tentang sistem Islam dan Khilafah. Ini merupakan tentangan terbesar yang pertama kali perlu disingkirkan. Selain tidak mengenal istilah “Khilafah”, dan tidak faham maknanya, istilah “Negara Islam” telah digunakan dengan kepentingan yang berbeza oleh British dan Amerika. Di Indonesia, melalui Soekarno dan Soeharto, Amerika telah berhasil melakukan pe’momok’an terhadap apa yang disebut “Negara Islam”, sehingga rakyat begitu takut dengan Negara Islam.

Tetapi, sebaliknya, di Malaysia, British telah berhasil menggunakan “Negara Islam” untuk mengukuhkan cengkamannya, dengan klaimnya, “Malaysia Negara Islam”. Meski istilahnya sama, tetapi konotasi “Negara Islam” di Malaysia dengan di Indonesia berbeza. Namun, kedua-duanya sama-sama tidak mewakili makna Negara Islam yang sesungguhnya.

Ketika Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) mendeklarasikan diri pertama kali tahun 2000 di Jakarta dengan Konferensi Khilafah Internasional yang diselenggarakan di Istora, dan dihadiri 5000 peserta, respon media sangat positif. Bahkan, salah satu surat khabar nasional terbesar yang terbit di ibukota, Republika telah menjadikannya sebagai berita utama. Dilanjutkan dengan kempen Selamatkan Indonesia dengan Syariah [2002] dan kemuncaknya, Konferensi Khilafah Internasional [2007], dukungan terhadap syariah dan Khilafah terus menaik. Ini terjadi, kerana istilah “Khilafah” baru mereka dengar, dan berhasil dikempenkan dengan baik, sehingga mendapatkan dukungan meluas. Momok“Negara Islam” pun sedikit demi sedikit dilupakan.

Ini dibuktikan dengan kaji-selidik yang dilakukan saat itu. Masyarakat mengetahui betul siapa HTI. HTI dikenal sebagai kelompok Islam yang paling giat memperjuangkan syariat Islam (70%); dikenal sebagai kelompok Islam yang paling giat memperjuangkan khilafah Islam (78%); paling diharap oleh umat, dibandingkan dengan kelompok Islam lain, untuk keberhasilan penerapan syariah dan tegaknya khilafah (59%). Bahkan, sebahagian besar umat (79%) setuju dengan apa yang diperjuangkan oleh HTI. Majoriti umat setuju penerapan syariah (74%) dan 80% berpendapat bahawa syariah satu-satunya solusi bagi persoalan bangsa. Majoriti umat setuju penegakan Khilafah (83%) dan yakin bahawa Khilafah mampu mempersatukan umat Islam seluruh dunia dan menghentikan kezaliman (65%).
           

(Sumber: Survai Persepsi Publik, SEM Institute, 2010)

Sehingga akhirnya, pegawai pemerintah, ahli politik, aktivis, pemimpin dan kaum sekular sedar, bahawa “Khilafah” mengancam status quo mereka. Saat itulah, mereka mula membendung pendapat tentang syariah dan Khilafah agar tidak disebar luas oleh media dan menjadi perbincangan umum. Setelah itu, bermulalah babak baru, iaitu penghalangan.

Kedua, penyesatan dan pembusukan “Khilafah”. Penyesatan dan pembusukan “Khilafah” dilakukan dengan sistematik, baik melalui tindakan keganasan, black campaign (kempen jahat0, memutarbelitkan fakta, Islam Transnasional, Islam Nusantara, hingga isu ISIS.

Namun, semua usaha penyesatan dan pembusukan “Khilafah” tersebut dengan izin dan pertolongan Allah berjaya dihadapi, dan dipatahkan dengan baik. Masyarakat pun faham, mana “Khilafah” yang asli, dan palsu. Meskipun ada kesannya, kempen penyesatan dan pembusukan ini secara umum gagal. Bahkan, masyarakat pun tahu, bahawa semuanya itu hanya rekayasa untuk merosakkan hakikat sebenar“Khilafah”. 

Ketiga, kelompok yang fanatik pada mazhab dan organisasi. Kelompok ini dengan mudah digunakan untuk menghalang langkah pejuang Khilafah, dengan tuduhan “Wahabi”, “Muktazilah”, “Pro Syiah”, sesat, bidaah dan sebagainya. Kelompok ini sejak awal digunakan untuk menghalangi langkah pejuang Khilafah. Bahkan, kebelakangan ini tidak segan mereka menggunakan kekuatan fisik, seperti tindakan keganasan, penyerangan dan penghadangan. Namun, kerana para pejuang Khilafah ini mempunyai kesedaran politik yang tinggi, maka kelompok ini pun gagal digunakan untuk merealisasikan tujuannya.

Keempat, undang-undang negara. Undang-undang yang sedia ada dianggap tidak mampu untuk menhalang pejuang Khilafah, maka diperlukan undang-undang baru. Dirancang Rancangan Undang-Undang (RUU) Keamanan Negara, RUU Intelijen, RUU Ormas (NGO), RUU Penghinaan Presiden, dan sebagainya. Semuanya ini merupakan sarana yang digunakan untuk menjerat pejuang Khilafah, agar langkahnya terhenti. Namun, dengan izin dan pertolongan Allah, satu demi satu, RUU ini berhasil digagalkan.

Khilafah di Depan Mata

Keberhasilan kita melalui fasa perjuangan yang melelahkan ini pada akhirnya mengantarkan kita sampai pada destinasi akhir, berdirinya Khilafah ‘ala Minhaj Nubuwwah. Pertanyaannya, apakah umat Islam saat ini sudah bersedia? Jawapannya, pasti. Bersedia.

Di Indonesia, misalnya, tidak ada orang atau kelompok yang saat ini tidak membicarakan Khilafah. Semuanya membicarakan Khilafah, baik pro maupun kontra, yang pasti semuanya telah membicarakan Khilafah. Khilafah saat ini telah menjadi buah mulut. Orang Kafir dan agen-agennya pun kini sedar sesedar-sedarnya, bahawa “Khilafah merupakan ancaman” bagi kepentingan mereka. Mereka tidak lagi mengatakan, “Khilafah utopis”, atau “Khilafah mimpi”. Kerana fasa itu sudah berlalu. Bagi mereka, ancaman Khilafah itu nyata.

Di sisi lain, dukungan terhadap Khilafah semakin hari semakin menguat. Ramai ulama’, tokoh, pakar, publik figure, termasuk pegawai pemerintah dan pemimpin yang secara diam-diam mendukung Khilafah. Lebih-lebih lagi, ketika mereka menyaksikan bagaimana carut-marut negeri mereka dihancurkan oleh negara Kafir penjajah. Kegiatan-kegiatan umum HTI pun mendapatkan dukungan yang meluas, bahkan tak tertandingi oleh kekuatan yang lain. Jika Konferensi Khilafah Internasional 2007 di Stadium Gelora Bung Karno [GBK] diikuti 100,000 orang, maka Muktamar Khilafah 2013 diikuti oleh 120,000 orang di GBK, dan 300,000 orang lainnya di seluruh Indonesia. Begitu juga, Rapat dan Pawai Akbar 2015 diikuti tidak kurang oleh 450,000 orang di seluruh Indonesia.

Di sisi lain, umat Islam kini mulai sedar, faham dan kembali ke jalan Islam. Semarak kajian keislaman tidak hanya terjadi di sekolah agama, termasuk pesantren, tetapi juga terjadi di pejabat-pejabat, jabatan-jabatan kerajaan dan masjid-masjid. Jemaah pun mulai memadati masjid untuk solat berjemaah. Fenomena berhijab pun berkembang hingga di kalangan selebriti, ibu-ibu pejabat, hingga polis dan tentera pun diizinkan berhijab. Suasana ini belum pernah terjadi sebelumnya.

Dalam konteks hukum kausalitas, semuanya ini adalah bukti, bahawa sesungguhnya umat Islam saat ini sudah bersedia. Masalahnya tinggal satu, iaitu transisi kekuasaan yang dilakukan oleh Ahl al-Quwwah, hingga Khalifah kaum Muslimin benar-benar mendapatkan bai’at secara sah. Inilah yang diserukan oleh Hizbut Tahrir dalam an-Nida’ Qabla al-Akhir, 1 Ramadhan 1436 H yang lalu.

Pada akhirnya, semuanya kembali kepada Allah. Allah-lah yang menentukan waktunya. Allah SWT berfirman:

إِنَّ اللهَ بَالِغُ أَمْرِهِ قَدْ جَعَلَ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا [الطلاق: 3]

“Sesungguhnya Allah menyampaikan [mewujudkan] urusan yang dikehendaki-Nya. Allah benar-benar telah mengadakan ketentuan bagi segala sesuatunya.” [Q.s. at-Thalaq: 3].

SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment