Obama Meneruskan Legasi Kezaliman Ke Atas Umat Islam

Obama adalah presiden dari sebuah negara yang saat ini sedang menjajah negeri Muslim. Amerika, dengan jelas telah menjajah Irak dan Afghanistan sejak dari era George W Bush. Tidak hanya itu, AS juga terus menyerang wilayah perbatasan Pakistan dan Afghanistan.

Ini menunjukkan Obama tidak ada bezanya dengan presiden AS sebelumnya, dan dia masih merupakan sosok yang tidak kalah kejamnya. Sikap Obama ini tercermin saat tidak sedikitpun dia mengungkapkan rasa simpati terhadap mangsa korban pencerobohan Israel ke jalur Gaza pada awal tahun 2009 lalu.

Jangankan simpati terhadap mangsa korban atau mengutuk tindakan si pelaku iaitu Israel, Obama bahkan tidak menyentuh peristiwa itu. Padahal itu merupakan peristiwa besar dengan mangsa korban berjumlah lebih dari 1300 orang. Namun bagi Obama, tragedi Gaza itu seolah-olah tidak pernah ada.

Penolakan terhadap Obama di negeri-negeri umat Islam adalah sesuatu kemestian lantaran tindakan brutal Amerika yang telah secara sengaja memusuhi umat Islam. Serangan terhadap satu negeri Islam hakikatnya adalah serangan terhadap seluruh umat Islam. Oleh kerana itu, dalam pandangan syariat Islam, AS sekarang ini termasuk kategori muhariban fi'lan atau negara yang dalam status memerangi umat Islam secara de facto. Presiden dari sebuah negara seperti itu tidak layak untuk diterima sebagai tetamu.

____________________________________________

Barack Obama! Bebaskan dan Hentikan Kezaliman Terhadap Dr Aafia Siddiqui

"Dr. Aafia Siddiqui menjadi mangsa politik antarabangsa yang dimainkan untuk mendapatkan kuasa. Saya belum pernah menyaksikan ketidakadilkan yang begitu ketara yang berlaku sepanjang kerjaya saya!


Dia tidak membunuh sesiapa, dan tidak juga dia berusaha melakukannya. Malah, dia ditembak sebanyak tiga kali! Ini merupakan pelanggaran yang terbuka dari undang-undang antarabangsa. Saya menyesal Amerika Syarikat melakukan pelanggaran undang-undang. Saya akan bersuara agar dia dipulangkan. Saya akan mengajak rakyat Amerika, untuk satu agenda yakni pemulangan Dr. Aafia. "

"Saya harap para aktivis keamanan dan keadilan akan bergabung bersama saya untuk mempromosikan agenda ini. Dia adalah seorang warga negara Pakistan yang telah dianiaya dan tidak mendapat keadilan. Perbicaraannya di AS adalah menyalahi undang-undang dan tidak boleh dibenarkan. Dia adalah seorang ibu dan seorang anak perempuan yang mana keadilan menuntut agar dia segera dibebaskan. "

-Ramsey Clark, Bekas Peguam Negara Amerika Syarikat

SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment