Inilah Yang Amerika Mahukan Di Syria

Tipu Daya Amerika di Syria, Amerika Berusaha Memanfaatkan Perancis


John Kerry, Menteri Luar Negeri Amerika mengatakan (17/11): "Kami secara teorinya berada dalam jarak mingguan untuk kemungkinan berlakunya peralihan di Syria, dan kami akan terus memberi tekanan dalam proses tersebut. Kami tidak bercakap mengenai berapa banyak bulan, tetapi berapa minggu, seperti yang kita jangkakan."

Kenyataan itu dikeluarkan selepas pertemuannya dengan Presiden Perancis, Francois Hollande ekoran pengeboman yang berlaku di Paris. Tambah Kerry: “Kerjasama adalah pada tahap yang tertinggi, kami telah sepakat untuk bertukar informasi selanjutnya. Saya yakin dalam beberapa minggu yang akan datang, ISIS akan merasa sangat tertekan. Apa yang mereka rasa hari ini, yang mereka rasa semalam, dan yang mereka rasa dalam beberapa minggu sebelumnya. Kami telah menakluki kawasan yang lebih luas, sementara kawasan taklukan mereka semakin berkurang." Kerry menegaskan bahawa Hollande akan mengunjungi Washington pada minggu hadapan untuk bertemu dengan Presiden AS, Obama.

Amerika sangat serius dengan semua kekuatan dan tipu muslihatnya untuk menghentikan revolusi Syam yang sedang berjuang menentang pengaruhnya dan para sekutunya. Amerika telah mengadakan berbagai persidangan, mengutus wakil antarabangsanya, dan mengambil kesempatan terhadap beberapa negara yang bersamanya, serta yang terlibat dalam berbagai konspirasinya. Amerika telah mengadakan persidangan Wina pertama dan kedua, di mana nasib Syria telah diputuskan, secara teorinya bahawa Syria akan menjadi negara demokrasi sekular dalam sempadan Sykes-Picot .

Dengan demikian, lembaga-lembaga dan institusi keamanan rejim penjahat tetap berkuasa, dan mereka hanya melakukan perubahan dalam beberapa perkara. Oleh sebab itu, Amerika memberikan keutamaan dalam usaha menghentikan revolusi, dengan dalih gencatan senjata. Dalam hal ini, Amerika telah terlibat secara langsung dalam peperangan di Syria, serta melibatkan Rusia untuk campurtangan. Amerika juga berusaha menggunakan insiden serangan Paris untuk mencapai tujuannya.

Perancis telah mengumumkan keterlibatannya dalam perang ke atas Syria, dan telah pun menghantar pesawat tempur serta mengebom Irak dan Syria. Perancis juga memutuskan untuk menghantar sebuah kapal induknya. Selain itu Perancis telah mengumumkan keterlibatannya di dua buah negara, dan memerangi kaum Muslim melalui berbagai insiden. Sebenarnya kejadian-kejadian tersebut adalah sebagai reaksi atas berbagai kejahatan Amerika. Dengan demikian, orang yang buruk itu hidup dalam suasana gelap dan semakin gelap.

Amerika menggunakan Perancis, Rusia, Iran dan partinya di Lebanon, serta bonekanya, Turki, Arab Saudi dan lain-lain untuk mempertahankan pengaruhnya di Syria. Negara-negara tersebut sedang berkumpul seperti kambing di belakang Amerika dengan harapan untuk mendapatkan beberapa padang rumput, seperti yang berlaku di Afghanistan dan Irak. Sekiranya negara-negara tersebut mempunyai kesedaran politik yang benar, mereka pasti akan meninggalkan Amerika sendirian melawan umat Islam di negara ini sehingga umat Islam mengalahkannya dan menghalaunya keluar dari Atlantik. Seterusnya, negara-negara tersebut akan terhindar daripada kejahatan dan tipu daya Amerika yang bercita-cita untuk menguasai seluruh dunia, menjadikan dunia di bawah belas kasihnya, dan memperoleh sebanyak mungkin harta rampasan.

Namun, berdasarkan perkembangan setiap hari, kami menegaskan bahawa umat Islam yang beriman, termasuk para pejuang revolusi Syam yang mukhlis memiliki kemahuan yang lebih kuat, di mana mereka akan mengalahkan Amerika, dengan izin Allah, cepat atau lambat, walau sebesar apa pun kekuatan dan helah Amerika. InsyaAllah, dunia akan damai dan aman daripada kejahatan Amerika. Seterusnya kebaikan dan kebenaran akan tersebar ke seluruh penjuru dunia.

(Pejabat Media Hizbut Tahrir, 23/11/2015)
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment