Barat Kalah Dalam Peperangan Merebut Pemikiran Dan Perasaan Umat

Perang telah tamat. Perang ini telah dimulakan ketika bara api Negara Khilafah yang terakhir masih menyala, lalu akhirnya dipadamkan. Ketika tinta sang penyair masih basah di atas kertas sembari dia menangis,


"Lagu-lagu pernikahan berubah menjadi gema dukacita,
Dan kematianmu diumumkan dalam isyarat sukacita,
Engkau dikapankan pada malam pernikahan dalam pakaian pengantinmu,
Dan engkau dikuburkan tatkala fajar datang,
Engkau diusung menuju pemakaman dalam keadaan ngeri, diiringi air mata (orang) yang tertawa,
Di setiap tempat; dan dengan penderitaan mendalam daripada mabuknya (orang) yang sedar.
Menara-menara dan mimbar-mimbar menjerit untukmu,
Semua kerajaan dan wilayah menangisimu,
India merasa bingung dan Mesir pun bersedih,
Dan ia menangisimu dengan air mata yang bercucuran.
Asy-Syam, Iraq, dan Parsi bertanya,
Apakah ada orang yang menghapus Khilafah dari negeri-negeri kita?
Orang-orang penting dan soleh menghadiri pemakamanmu,
Mereka duduk di sana, di kerusi-kerusi dukacita,
Wahai manusia! Lihatlah sebuah pembunuhan wanita terhormat,
Ia dibunuh tanpa dosa dan salah."

Perang ini adalah perang untuk mengakhiri sebuah peradaban, bukan yang lain. Shawqi menangisi kehancurannya. Sekarang kenangan itu semakin pudar. Negara Khilafah akan menjadi kenangan yang jauh dari masa lalu, di mana kehebatannya adalah milik era yang lain. Kekuatan sistem demokrasi sekular dan hasutan Arab dimaksudkan untuk menegaskan kemenangan ini.

Islam dipadamkan sehabis-habisnya, hanya tersisa sebagai ucapan di bibir dan ibarat bayang-bayang di dalam Masjid. Barat telah memadamkan perintah Allah, demikianlah yang diyakini mereka. Kononnya, Jeneral British Allenby telah menyatakan pada 1918 ketika pergi ke Jerusalem, 'Sekarang Perang Salib telah tamat'. Bagi British dan Barat, runtuhnya Khilafah adalah kematian Islam. Kemenangan atas musuh terbesarnya.

Namun perang itu telah gagal. Sejarah yang berakhir, hidup kembali. Perasaan dan pemikiran kembali ke dalam hati orang-orang mukmin, yang pernah dijajah oleh orang asing. Barat memandang dengan penuh rasa cemas, kerana peradaban besar ini mulai bangkit. Awalnya Barat dengan angkuh menyatakan bahawa perang perasaan dan pemikiran telah dimenanginya, mengalu-alukan dominasi kapitalisme liberal. Dalam kebebasan dan kesetaraan. Namun Barat gagal dalam sel-sel penjara di Bagram, dalam ketidakadilan di Guantanamo, dalam kekejaman di Fallujah, dan dalam penjara-penjara rahsia yang diagendakannya di seluruh dunia.

Barat telah gagal dengan drone-drone dan peluru-peluru persendiriannya. Barat berbicara tentang kebebasan, namun para pemimpinnya menutup pintu gerbang untuk orang-orang yang melarikan diri daripada perang-perang yang mereka telah mulakan. Barat berbicara tentang kesetaraan, namun melarang segala bentuk ucapan yang menunjukkan politik Islam di Mesir. Barat menggunakan segala cara untuk menghentikan Islam. Dan dengan semua itu, Barat akhirnya menghancurkan wajahnya sendiri.

Siapa pun yang memperhatikan umat ini akan menyaksikan kesembuhannya. Ya, umat ini memiliki kelemahan. Tentu sahaja ia akan gagal di berbagai bidang. Namun, pemikiran Islam dan perasaanya telah kembali. Saat ini Barat sedang menyusun strategi untuk memulihkan Syria. Namun setelah persidangan dan pertemuan yang tak terhitung jumlahnya, Barat telah gagal untuk mendapatkan sokongan daripada rakyat Syria. Hal ini kerana mereka tahu apa yang sekarang tidak dapat dielak lagi, pembebasan umat ini telah bermula.
Barat yang sama juga telah berusaha selama bertahun-tahun untuk 'mengintegrasikan' populasi Muslim di Eropah dan Amerika, putera dan puteri dari negeri kaum Muslimin dirosakkan melalui kolonialisme. Namun usaha ini telah gagal. Apa yang kita saksikan adalah pergeseran monumental dalam pola pikir masyarakat Barat.

Sekarang mereka tahu bahawa pembebasan ini tidak boleh lagi diputarbelitkan. Mereka telah benar-benar kalah dalam peperangan ini. Lalu mereka terpaksa mengambil strategi kuno. iaitu menyebarkan ketakutan dan kebencian. Jika anda tidak dapat mengubah kaum Muslimin, sebarkan ketakutan. Semua undang-undang dan pembatasan mereka terhadap masyarakat Muslim di Barat adalah tanda amaran. Sehingga ketakutan menyelimuti masyarakat Islam.

Bagi populasi non-Muslim pula, mereka menyebarkan kebencian. Kebencian pada Islam, sebuah kebencian yang membabi buta. Kebencian pada muslim, masjid, khalifah, madrasah, jilbab, janggut, muallaf, pemuda, orang tua, rakan sekerja, pemandu teksi... Dan mengaitkan Islam, kaum Muslimin dan pertubuhan-pertubuhannya dengan terorisme.

Ketika Donald Trump berbicara, dia melaungkan permusuhan yang lebih mendalam, yang dijajakan oleh ahli-ahli polik dari semua warna politik. Kebencian adalah mata wang. Kebencian dapat digunakan ketika Negara dan masyarakat Islam kembali, untuk menghadapinya. Kebencian hanya dapat dibalikkan ketika rahmat Islam kembali untuk memadamkan kegelapan mereka.

Dan inilah sisa-sisa peradaban Barat. Ketakutan dan kebencian.

يُرِيدُونَ أَن يُطْفِؤُواْ نُورَ اللّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَيَأْبَى اللّهُ إِلاَّ أَن يُتِمَّ نُورَهُوَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ

"Mereka ingin memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, dan Allah tidak menghendaki selain menyempurnakan cahaya-Nya, walaupun orang-orang yang kafir tidak menyukai." (TMQ: At-Taubah: 32)
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment