Hipokrit


Oleh: HM Ismail Yusanto (Jurucakap HTI)

Beberapa saat selepas insiden penyerangan di beberapa tempat di Paris , Perancis pada pertengahan November yang lalu, yang telah mengorbankan lebih daripada 150 orang dan sebanyak ratusan yang lain mengalami kecederaan ringan, saya mendapatkan BC bertajuk, “Hanya Paris yang Mampu Membuatmu Menangis”. Intipati penulisan itu hanya ingin menunjukkan betapa hipokritnya dunia. Diceritakan bagaimana para pemimpin dunia, bermula dengan Presiden AS, Obama, Perdana Menteri Britain, Cameron sehinggalah Presiden Indonesia, Jokowi secara serentak mengecam serangan tersebut. Begitu juga dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin. Atas nama kemanusiaan, Putin dengan tegasnya menyatakan bahawa Rusia sangat mengecam pembunuhan yang tidak berperikemanusiaan ini, dan kami bersedia untuk memberikan segala bentuk bantuan dalam proses penyiasatan kes ini. Putin menyeru satu dunia agar bersatu menentang terorisme dalam forum KTT G-20 di Antalya, Turki, yang diselenggarakan beberapa hari selepas insiden di Paris.

Adakah Putin dan para pemimpin negara-negara Barat yang lain telah berubah menjadi manusia berhati nurani sehingga begitu lantang mengecam penyerangan dan menggelar itu sebagai tindakan yang tidak berperikemanusiaan? Adakah mereka juga telah berubah menjadi manusia yang belas kasihan sehingga menyebabkan hati mereka terluka melihat ramai mangsa korban dan darah yang tertumpah?

Ops, tunggu dulu. Kita bukan melihat orang-orang yang telah berubah menjadi manusia yang baik hati, lemah lembut dan penyayang, malah sebaliknya. Mereka sedang menunjukkan satu kejahatan yang lain, iaitu hipokrisme. Ucapan “bijak” seperti itu dengan mudah keluar dari mulut orang yang hipokrit seperti Putin, sebagaimana mudahnya dia mengarahkan beribu-ribu roket untuk disasarkan ke Syria. Itulah yang berlaku. Pada hari yang hampir sama dengan serangan di Paris, roket-roket Rusia yang dilepaskan dari pesawat tempur telah menggempur pemukiman orang awam di kawasan Abu Kamal, Syiria, dan mengorbankan 84 orang.

NATO dan AS juga tidak kurang dalam memberikan reaksi terhadap insiden di Paris. Mereka telah mengirim sejuta kalung bunga. Mereka juga melaungkan janji dan kecaman. Pada masa yang sama, mesin perang mereka di Syria terus menyalak, mencabut nyawa-nyawa orang awam di sana atas nama perang menentang terorisme. Sedangkan rakyat Syria itulah sebenarnya mangsa terorisme hasil persekongkolan Bashar Assad dengan negara-negara sekutunya.

Rasa kemanusiaan memang akan tercalar saat mendengar ratusan jiwa terkorban dengan cara yang brutal. Kita boleh berduka. Tapi, sayangnya, dengan alasan kemanusiaan, manusia-manusia yang hipokrit ini telah menjadikannya sebagai topeng bagi menutup tindakan buas mereka menghirup darah di tempat lain. Atas nama Kemanusiaan itu juga mereka jadikan tabir bagi menutupi sikap bodoh, acuh tak acuh dan sikap tidak peduli mereka terhadap kejadian brutal yang sama—yang berkali ganda lebih dahsyat—yang berlaku bukan hanya seketika itu saja. Lihat saja Palestin, Iraq, Afganistan, serta Pakistan. Angka 150 itu ibarat langganan mingguan untuk menghitung jumlah kematian atas tindakan brutal dan kehausan darah yang berlaku di sana.

Lihatlah apa yang dikatakan para pemimpin dunia. Mereka mengatakan tindakan AS mengebom Iraq itu suatu tindakan terhormat, sehingga mengakibatkan lebih daripada 1.5 juta orang awam terkorban ? Apa pula yang dikatakan oleh mereka sewaktu tentera Israel dengan mudahnya melepaskan segenap peluru yang ada kepada warga Palestin termasuk wanita dan kanak-kanak? Adakah kedengaran kata-kata duka dan ucapan takziah sewaktu jet-jet tempur Rusia, tentera Bashar Assad dan militan Syiah Iran dan Hizbullah dengan sadisnya mencabut nyawa penduduk awam Syria, atau disaat Aung San Suu Kyi, tokoh demokrasi, membiarkan ribuan muslim Rohingya terumbang-ambing di lautan terusir dari Burma?

Sewajarnya akal yang sihat dan rasa belas ehsan yang ada pada diri para pemimpin dunia itu dengan mudahnya akan mengutuk dan mengecam segala tragedi kemanusiaan yang berlaku di Palestin, Burma, Kashmir, Moro dan lain-lain, seperti mana mudahnya mereka mengecam serangan di Paris. Namun entah mengapa lidah mereka kelu untuk mengucapkannya, seolah-olah di mata mereka tidak ada apa-apa yang berlaku di Palestin, Syria, Irak, Burma, Moro dan lain-lain. Lalu, di manakah rasa belas kasihan yang mereka sembunyikan?

___________________________

Hipokrisme yang sama juga dilakukan oleh pemimpin negeri-negeri umat Islam. Mereka dengan bersemangatnya turut mengecam serangan di Paris. Namun, di mana kecaman mereka di saat negara-negara Barat menyerang negeri-negari umat Islam seperti Irak, Afganistan, Syria dan Palestin.

Di manakah kelantangan suara mereka sepertimana lantangnya mereka mengecam serangan di Perancis? Disaat negara-negara Arab mengibarkan bendera Perancis sebagai lambang solidariti atas serangan di Paris, mengapa kita tidak nampak solidariti yang sama ditunjukkan untuk Syria dan Palestin? Adakah darah warga Perancis lebih penting bagi mereka daripada darah saudara-saudara umat Islam atau saudara-saudara Arab mereka sendiri?

Seolah seperti tidak ingin dianggap lambat dalam bertindakbalas terhadap musibah jerebu yang melanda beberapa minggu lalu, Presiden Jokowi pun turut segera menzahirkan kesedihannya. Jokowi juga menjamin bahawa tidak akan ada sejengkal tanah pun di Indonesia yang terlibat dengan aktiviti terorisme seperti yang berlaku di Paris. Pendek kata, seluruh dunia menangis untuk Paris dan mengutuk serangan tersebut sebagai tindakan teroris yang keji. Padahal siapa teroris sebenarnya?

Benarlah apa yang dipersoalkan oleh Pierre Vogel, ulama’ muda Jerman. Katanya: Siapakah pencetus Perang Dunia I dan Perang Dunia II? Siapakah yang selalu menjajah sebuah negara damai, aman, tenteram hanya untuk perluasan kuasa? Siapa yang menyebarkan sesebuah ajaran agama dengan cara menjajah terlebih dahulu? Siapakah yang mengebom Hiroshima dengan keji, yang menyebabkan berjuta-juta orang awam mati? Siapakah yang membantai 20 juta puak orang asli di Australia? Siapakah yang membantai lebih dari 150 juta puak Red Indian di Benua Utara dan Selatan Amerika? Siapakah yang menjadikan lebih daripada 150 juta manusia dari Afrika sebagai hamba, dan 77 % di antaranya mati sewaktu dalam perjalanan dan dikubur di Lautan Atlantik? Siapa yang selalu tertarik untuk menguasai serta “merampas” minyak sesebuah negara baik dengan cara mengadu domba negara tersebut, memberi dana kepada pihak yang menentang negara tersebut, menyebarkan fitnah, mengebom serta membuat negara tersebut sengsara dengan cara apa sekalipun? Siapa pula peminjam wang dunia (IMF) yang seterusnya menyebabkan negara yang terkait denganya tambah sengsara dengan sistem busuknya? Siapa pengadu domba, pembuat onar besar yang membuatkan sesebuah negara, agama, kelompok, ras dan lain-lain berperang antara satu sama lain? Siapakah penjajah dan sekutunya, yang terlibat dengan perampasan tanah, dan pembantaian warga Palestin dari tahun 1948 hingga sekarang? Siapakah pelaku dan pendukung krisis di beberapa negara dengan cara yang licik, menjadikan nilai dolar lebih tinggi sehingga negara tersebut tidak sanggup membayar hutang dolar dan harus menjual berbagai asetnya? Siapakah pelaku yang selalu menghina dan melecehkan sesebuah ajaran agama, baik dengan menghina tokoh agamanya atau membakar kitabnya? Jadi siapakah sebenarnya penjahat, teroris, wahai puak-puak hipokrit?

Sesungguhnya, serangan Perancis ini telah membongkar tabir-tabir manusia yang hipokrit. Benarlah apa yang dikatakan Syaikh At-Thuraifi, ulama’ Timur Tengah, “Diantara tanda nifak adalah sikap bangga dan peduli terhadap permasalahan non-muslim dan tidak peduli terhadap perkara yang terkait dengan permasalahan umat Islam.”
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment