Perkahwinan Antara Feminisme Dan Kolonialisme Di Dunia Islam

Selama lebih dari satu abad, telah terjadi perkawinan antara feminisme dan kolonialisme di dunia Muslim. Pemerintah dan politikus Barat telah menjadikan feminisme sebagai alat melanjutkan kepentingan penjajahan mereka. Mereka mengatakan bahawa para Muslimah perlu diselamatkan dari ‘penindasan’ hukum-hukum dan aturan Islam serta perlu dibebaskan melalui budaya dan sistem Barat. Hal ini bertujuan agar campur tangan dan penjajahan mereka di negeri-negeri Muslim semakin menguat dan dapat diterima secara moral.


Strategi Penjajah Barat untuk Memperlemahkan Pemerintahan Islam di bawah Khilafah

Negara penjajah mendatangi negeri-negeri muslim kerana sumberdaya yang kaya. Ini dibuktikan oleh perkataan Lord Cromer, Konsulat Jeneral Inggeris yang memerintah Mesir pada tahun 1883-1907, “Eropah tidak akan berada di Mesir jika tidak boleh menghasilkan wang.”

Untuk memperkuat dan memperluaskan dominasi mereka ke atas wilayah tersebut, hanya boleh dicapai dengan melemahkan pihak berkuasa politik dan budaya yang saat itu berada di bawah negara Khilafah; kerana Khilafah adalah pengahalang kawalan ke Eropah atas wilayah ‘Timur’. Oleh kerana itu, para penguasa penjajah Barat menyusun strategi untuk menghancurkan Khilafah serta mencegah penegakannya kembali.

Rencana ini termasuk menjauhkan umat Islam dari keyakinan dan nilai-nilai Islam, sehingga ketaatan dan keterikatan mereka beralih kepada budaya dan sistem sekular Barat. Terutama melalui penghancuran pemikiran dan identiti muslimah. Barat faham bahawa dalam Islam perempuan adalah pusat keluarga, jantung masyarakat dan pendidik generasi masa depan. Jika mereka boleh membuat Muslimah menghina dan menolak Syariah maka terciptalah penentang gigih terhadap pemerintahan Islam di dunia Muslim. Lebih-lebih lagi jika para muslimah menjadikan sistem Barat sebagai jalan menuju pembebasan dan keselamatan, maka terwujudlah duta budaya Barat di dunia Islam.

Oleh kerana itu, para penjajah mengarang cerita : bahawa Islam dan aturan Islam menindas perempuan, dan kewajipan moral bagi mereka untuk menyelamatkan kaum perempuan dengan menghilangkan hukum Syariah dan menjadikan masyarakatnya ‘beradab’ melalui penerapan undang-undang dan sistem Barat.

Sejumlah kebohongan dan memutar-belitkan kebenaran tentang kedudukan, hak dan perlakuan terhadap perempuan di bawah Syariah dibangun dan disebarluaskan. Caranya adalah dengan menyebar cerita palsu penulis orientalis Barat tentang penganiayaan perempuan dalam Islam. Beberapa bahkan mengatakan bahawa keterbelakangan dunia Muslim disebabkan sikap buruk Islam terhadap perempuan, sehingga masyarakat Muslim hanya boleh maju dan beradab jika hukum Islam dibuang serta diganti dengan budaya dan sistem Eropah.

Secara sejarah, penjajah barat telah mempropagandakan dengan luas narasi penindasan perempuan untuk mendapatkan legitimasi pendudukan mereka ke atas negeri-negeri muslim. Kini, ahli politik dan pemerintah barat melanjutkan menggunakan retorika “hak-hak perempuan”, “menyelamatkan perempuan muslim dari penindasan syariah” sebagai alat untuk membenarkan campur tangan di dunia Islam mahupun sebagai perlawanan terhadap kebangkitan Islam dan penegakan kembali Khilafah, seakan mengulang kembali strategi nenek moyang mereka.

Pencerobohan ke atas Afghanistan dan Iraq adalah contoh terkini di mana pembicaraan mengenai hak-hak perempuan dan kebohongan terkait penganiayaan perempuan di bawah naungan Syariat Islam telah digunakan oleh para pemimpin barat dan pendukungnya untuk membenarkan perang.
Laura Bush, isteri dari mantan presiden AS George Bush mengatakan dalam pidatonya tahun 2001, “ kerana ketenteraan kita telah menguasai Afghanistan, kaum perempuan tidak lagi terpenjara dalam rumah mereka. Perjuangan melawan terorisme juga merupakan perjuangan bagi hak-hak dan kehormatan perempuan.” Cherie Blair, Isteri mantan perdana menteri British, Tony Blair, menyuarakan dukungan yang sama bagi pencerobohan AS pada tahun 2001.

Hal ini kemudian didengungkan oleh berbagai macam kelompok feminis untuk mendukung perang, termasuk organisasi feminis terkemuka yang didirikan oleh Eleanor Smeal, ‘Feminist Majority’. Tindakan kelompok-kelompok ini memiliki peranan penting dalam menyebarluaskan dukungan terhadap “perang melawan pengganas”. Pakar antropologi-sosial AS, Saba Mahmood dan Charles Hirschkind menyatakan bahawa hubungan antara pemerintahan Bush yang neo-konservatif dan beberapa feminis AS merupakan hubungan timbal-balik dan mesra.

Namun, mereka semua hanya menunjukkan sedikit kepedulian terhadap dampak melumpuhkan yang dideritai oleh kaum perempuan negara ini akibat perang. Misalnya, kepedulian terhadap akibat perang yang berakhir dengan kematian, mangsa kecederaan parah dan puluhan ribu pelarian yang terdiri daripada kaum perempuan. Perang ini juga melahirkan masyarakat tanpa hukum dengan angka penculikan, pemerkosaan, dan kekerasan terhadap perempuan terus meningkat.

Berdasarkan data dari PBB, 5000 orang dibunuh pada penggal pertama 2014. Kematian dan luka-luka yang dialami oleh kaum wanita dan kanak-kanak meningkat sehingga 38% pada penggal pertama 2013. Sekarang terdapat 1.5 juta janda perang di negara tersebut. Dianggarkan seorang wanita meninggal setiap dua jam selepas melahirkan anak akibat daripada sistem perkhidmatan kesihatan yang mampan. Hal ini adalah warisan yang telah bertahan selama 13 tahun di bawah kebijakan penjajah barat terhadap kaum perempuan Afghanistan.

Terlepas dari hal tersebut, lebih dari satu dekad setelah perang dimulai, ahli politik barat dengan tidak masuk akal tetap berhujah bahawa campur tangan barat di Afghanistan telah meningkatkan taraf hidup kaum perempuan Afghan.

Pada bulan November 2013, saat AS berniat untuk meyakinkan masyarakat Amerika dan Afghanistan tentang keperluan terhadap pasukan ketenteraan AS untuk terus bertahan di wilayah tersebut, baik John Kerry atau Hillary Clinton, berhujah bahawa AS mestilah tetap bertahan dalam pertempuran demi hak-hak perempuan di Afghanistan, memperingatkan tentang bahaya bagi perempuan Afghanistan ketika penarikan mundur pasukan AS pada tahun 2014.

Ketika perang melawan pengganas berpindah ke Iraq, para pemimpin negeri barat sekali lagi menggunakan bahasa feminisme dan kelihatan peduli terhadap hak-hak kaum perempuan Iraq untuk membenarkan pengeboman yang terjadi di negara tersebut. Sebagai contoh, Presiden Bush pada Hari Wanita Antarabangsa 2004 mengatakan, “Peningkatan kebebasan di Timur Tengah telah memberikan hak-hak dan harapan baru bagi perempuan disana”.

Namun, sebagaimana di Afghanistan, “kepedulian” bagi hak-hak perempuan Iraq diantara pemimpin dan pemerintah barat terlihat kosong ketika menyangkut dampak buruk dari 13 tahun sekatan PBB terhadap perempuan dan keluarganya di negara ini.

Sebagai sebahagian daripada usaha peperangan, pemerintah British dan Amerika juga secara aktif mendanai, membangun dan mendukung sejumlah kelompok feminis di Iraq. Pemerintah barat mendanai organisasi, seperti bengkel, seminar, persidangan dan program latihan keperempuanan mengenai demokrasi dan hak asasi manusia.

Pada tahun 2003, AS memperuntukkan 27 juta USD untuk program keperempuanan di Iraq melalui organisasi feminis. Mereka mendukung adanya pencerobohan penjajah di Iraq sebagaimana mereka mempromosikan kesedaran “hak-hak perempuan” dari kaca mata sekular kepada kaum perempuan di Iraq. Kebanyakan dari kelompok ini bekerja secara aktif untuk memastikan bahawa jalan menuju masa depan Iraq adalah melalui perlembagaan sekular dan Islam dijauhkan dari negara.
Namun, terlepas dari semua pembicaraan seputar hak-hak perempuan, perempuan di Iraq sama halnya di Afghanistan telah membayar mahal atas pencerobohan barat di negeri mereka. Mereka terjebak dalam kekacauan yang tidak berakhir, keganasan, dan ketiadaan undang-undang membawa kepada tingginya angka penculikan, pemerkosaan dan pembunuhan.
Saat ini 9.5 juta populasi di Iraq hidup di bawah garis kemiskinan dengan angka yang semakin meningkat. Dan ribuan perempuan di Iraq telah dilecehkan, diseksa, atau dipenjarakan oleh pasukan keamanan barat. Semua hal ini sekali lagi menunjukkan bahawa ahli politik dan pemerintah barat tidak memiliki kepedulian apa pun terhadap keadaan perempuan Iraq selain menggunakan bahasa feminismee untuk mengamankan kepentingan politik dan minyak mereka di negara tersebut.

Kesimpulan

Perkawinan antara feminisme dan kolonialisme di dunia Islam sangat hidup dan kuat hari ini. Pemerintah barat telah menggunakan hak-hak perempuan dan impian feminis untuk mengejar dan memperpanjangkan kepentingan penjajahan mereka di wilayah tersebut. Termasuk tujuan untuk mensekularkan sistem dan budaya masyarakat dengan cara mengikis keimanan mereka terhadap Islam, sebagaimana mereka memerangi kebangkitan Islam di tengah masyarakat Muslim. Semua hal itu untuk menguatkan pijakan kaki mereka untuk menjajah.

Semua pembicaraan dan usaha oleh penjajah terhadap perempuan di negeri-negeri muslim tidak memiliki kepedulian untuk kebahagiaan dan kesejahteraan muslimah. Hal tersebut ditunjukkan dengan adanya hubungan mesra antara pemerintah barat dengan para pemimpin diktator sekular di negeri-negeri muslim yang dengan memalukan menindas perempuan dan merampas hak-hak asasi mereka.

Lebih jauh lagi, mereka pun berbohong bahawa Islam telah menindas perempuan dibawah Syariah dan Khilafah yang terus menerus digaungkan oleh para pemimpin dan ahli politik Barat dari generasi ke generasi, yang telah menghasilkan kebencian dan ketakutan dalam kalangan masyarakat dan bahkan umat muslim terhadap aturan Islam. Mereka juga terus-menerus mencari justifikasi untuk melanjutkan dan kekal campur tangan dalam tanah-tanah umat Islam. Idealisme para feminis mestilah ditolak dengan tegas sebagaimana konsep kolonialisme di negeri-negeri muslim yang juga mestilah dilawan. Lebih jauh lagi, narasi sejarah yang ketinggalan zaman mengenai penindasan perempuan di bawah sistem Islam atau Khilafah, yang berakar pada agenda penjajahan untuk menguasai dunia muslim dan merompak sumber daya alamnya, mestilah di campakkan ke tong sampah sejarah.


يُرِيدُونَ أَن يُطۡفِـُٔواْ نُورَ ٱللَّهِ بِأَفۡوَٲهِهِمۡ وَيَأۡبَى ٱللَّهُ إِلَّآ أَن يُتِمَّ نُورَهُ ۥ وَلَوۡ ڪَرِهَ ٱلۡكَـٰفِرُونَ

“Mereka berkehendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, dan Allah tidak menghendaki selain menyempurnakan cahaya-Nya, walaupun orang-orang yang kafir tidak menyukai.” [TMQ At-Taubah: 32].

SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment