Enam Perkara Agar Hutang Menjadi Berkat


Aktiviti hutang-piutang sudah menjadi muamalah yang tidak dapat dielakkan dalam kehidupan seharian. Hutang-piutang dibenarkan di dalam Islam kerana ia termasuk akad ta’awun (tolong menolong) untuk membantu orang yang memerlukan bantuan dan juga merupakan akad tabarru' (sosial) sebagai keprihatinan untuk membantu orang-orang yang berada dalam kesusahan. Malah, memberi pinjaman kepada orang yang memerlukan nilai pahalanya jauh lebih besar daripada bersedekah kepada para peminta sedekah. Nabi SAW bersabda dalam hadis yang diriwayatkan Ibnu Majah,

رَأَيْتُ لَيْلَةَ أُسْرِيَ بِي عَلَى بَابِ الْجَنَّةِ مَكْتُوبًا الصَّدَقَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا وَالْقَرْضُ بِثَمَانِيَةَ عَشَرَ فَقُلْتُ يَا جِبْرِيلُ مَا بَالُ الْقَرْضِ أَفْضَلُ مِنَ الصَّدَقَةِ قَالَ لأنَّ السَّائِلَ يَسْأَلُ وَعِنْدَهُ وَالْمُسْتَقْرِضُ لا يَسْتَقْرِضُ إِلا مِنْ حَاجَةٍ ))

Ketika peristiwa Isra’, aku melihat pada pintu syurga tertulis ‘Sedekah dibalas dengan sepuluh kali ganda, dan memberi pinjaman dibalas dengan lapan belas kali ganda’. Maka aku (Nabi SAW) bertanya ‘Wahai Jibril, mengapa memberi pinjaman lebih baik berbanding sedekah? Jibril menjawab ‘Kerana seorang peminta sedekah, dia meminta sedekah padahal dia sudah mempunyai sesuatu, sedangkan orang yang ingin meminjam tidaklah ia berhutang kecuali kerana ia memang sangat memerlukan”.

Supaya urusan hutang-piutang kita selari dengan syari’ah, mendatangkan pahala dan tidak jatuh kepada riba, maka ada beberapa perkara yang harus diperhatikan.

Pertama, pemberi hutang atau pinjaman tidak dibolehkan mengambil manfaat atau keuntungan duniawi daripada orang yang berhutang. Ini kerana keuntungan yang didapati dari pemberian pinjaman adalah dikira riba. Nabi SAW bersabda,

أإِذَا أَقْرَضَ أَحَدُكُمْ قَرْضًا ، فَأُهْدِيَ إِلَيْهِ طَبَقًا فَلا يَقْبَلْهُ ، أَوْ حَمَلَهُ عَلَى دَابَّةٍ فَلا يَرْكَبْهَا إِلا أَنْ يَكُونَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهُ قَبْلَ ذَلِكَ

“Apabila salah seorang kalian memberi hutang (pada seseorang) kemudian dia memberi hadiah kepadanya, atau membantunya naik ke atas kenderaan maka janganlah ia menaikinya dan jangan menerimanya, kecuali jika perkara itu telah terjadi antara keduanya sebelum itu” [HR Ibnu Majah].

Melainkan kalau keuntungan tersebut tidak disyaratkan pada awal akad, maka dibenarkan bagi pemberi pinjaman untuk menerimanya. Seperti ketika orang yang berhutang pada saat membayar hutangnya memberi hadiah kepada pemberi hutang sebagai tanda terima kasih atas bantuan hutang atau pinjaman yang diberikan. Jabir bin Abdillah meriwayatkan dari Nabi SAW,

أَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْمَسْجِدِ فَقَضَانِي وَزَادَنِي

Aku menemui Nabi ketika baginda berada di masjid, lalu baginda membayar hutangnya kepadaku dan memberi lebih kepadaku” [HR Bukhari].

Dalam Islam ada dua jenis akad, yaitu akad tabarru’ (akad sosial) dan akad mu’awadlah (akad komersial). Hutang piutang termasuk dalam akad tabarru’ atau akad sosial yang menyebabkan tidak dibolehkan bagi seseorang untuk mengambil keuntungan darinya. Sedangkan untuk mengambil keuntungan material, Allah SWT menjadikan akad jual beli, murabahah, mudharabah dan sebagainya. Apabila akad sosial dan tolong-menolong seperti memberi pinjaman digunakan sebagai jalan untuk mencari keuntungan material, maka itulah yang dinamakan riba yang pelakunya diperangi Allah dan Rasul-Nya serta diancam dengan azab neraka jahanam dalam waktu yang lama sebagaimana yang dinyatakan dalam surah al-Baqarah ayat 275-277.

Kedua, hutang-piutang seharusnya ada saksi dan ditulis, sebagaimana yang diperintah oleh Allah dalam surah al-baqarah ayat 282. Perkara ini begitu penting untuk mengelakkan potensi kezaliman yang mungkin di lakukan oleh salah satu pihak, baik orang yang meminjam atau si pemberi pinjaman pada masa akan datang. Banyak kes terjadi dimana orang-orang yang berhutang mengingkari hutangnya ketika diminta oleh si pemberi pinjaman. Maka di sinilah perlunya saksi dan ‘hitam putih’ dalam akad hutang piutang.

Ketiga, ketika berhutang hendaknya seseorang berniat untuk segera membayarnya apabila sudah mempunyai kemampuan membayar. Niat yang benar untuk membayar hutang akan membantu seseorang dalam menyelesaikan hutangnya. Rasulullah SAW bersabda;

مَنْ أَخَذَ أَمْوَالَ النَّاسِ يُرِيدُ أَدَاءَهَا أَدَّى اللَّهُ عَنْهُ وَمَنْ أَخَذَ يُرِيدُ إِتْلَافَهَا أَتْلَفَهُ اللَّهُ

“Siapa yang mengambil harta manusia (berhutang) disertai dengan niat untuk membayarnya maka Allah akan membayarkan untuknya, sebaliknya siapa yang mengambilnya dengan maksud merosaknya (merugikannya) maka Allah akan merosak orang itu” [HR Bukhari].

Rasulullah SAW menerangkan seseorang yang berhutang dan mempunyai niat buruk untuk tidak membayarnya maka kelak ia akan menghadap Allah dengan menyandang gelaran sebagai seorang pencuri.

فأَيُّمَا رَجُلٍ يَدِينُ دَيْنًا وَهُوَ مُجْمِعٌ أَنْ لَا يُوَفِّيَهُ إِيَّاهُ لَقِيَ اللَّهَ سَارِقًا

“Sesiapa sahaja yang berhutang dan berniat tidak membayarnya, maka ia akan datang menghadap Allah sebagai seorang pencuri” [HR Ibnu Majah].

Keempat, ketika melunasi hutang hendaknya si penghutang menyelesaikannya dengan cara yang baik. Cara yang baik untuk melunasi hutang adalah membayarnya tepat pada waktu pembayaran yang telah disepakati bersama. Memberi hadiah atau wang lebih ketika melunasi hutang termasuk salah satu kebaikan yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW. Perkara ini tidak menjadi masalah asalkan hadiah atau wang lebih tersebut tidak disyaratkan di awal akad baik oleh yang memberi pinjaman atau yang meminjam.

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Muslim, Abu Hurairah menceritakan bahwa Rasulullah SAW pernah berhutang seekor unta dari seorang lelaki. Hingga beberapa hari kemudian datanglah orang tersebut kepada Rasulullah SAW untuk meminta untanya. Lalu Rasulullah meminta para sahabat untuk mencari unta yang sama untuk dibayarkan kepada lelaki tersebut. Setelah dicari ke merata tempat, unta yang dimaksudkan oleh Rasulullah SAW ternyata tidak ada melainkan unta yang lebih berumur dari yang dihutang oleh Rasulullah. Rasulullah pun bersabda kepada para sahabat,

فَاشْتَرُوْهُ فَأَعْطُوْهُ إِيَّاهُ فَإِنَّ خَيْرَكُمْ أَحْسَنُكُمْ قَضَاءً

“Belilah dan berikan kepadanya, kerana sebaik-baik kalian adalah yang paling baik ketika membayar hutangnya”.

Kelima, apabila orang yang berhutang mengalami kesusahan sehingga ia belum berkemampuan untuk membayar hutang yang telah sampai tempoh waktunya, maka si pemberi hutang hendaklah memberi penangguhan pembayaran. Memberi penangguhan kepada orang yang dalam kesulitan untuk membayar hutang adalah akhlak terpuji yang memiliki banyak kelebihan, diantaranya;

Ia akan mendapat naungan dan perlindungan dari Allah pada hari kiamat. Sebagaimana sabda Nabi SAW,

مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُظِلَّهُ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ , فَلْيُنْظِرْ مُعْسِرًا , أَوْ لِيَضَعْ عَنْهُ

“Barangsiapa yang ingin diberi naungan oleh Allah dalam naungannya, maka hendaklah ia memberi penangguhan kepada orang yang kesulitan membayar hutang atau ia bebaskan darinya” [HR Muslim].

Setiap hari ia mendapat pahala sedekah sebesar nilai hutang yang ia berikan ketika ia memberi penangguhan kepada orang yang kesulitan membayar hutang sehingga hutangnya diselesaikan. Rasulullah SAW bersabda,

مَنْ أَنْظَرَ مُعْسِرًا فَلَهُ بِكُلِّ يَوْمٍ مِثْلُهُ صَدَقَةً قَبْلَ أَنْ يَحِلَّ الدَّينُ فَإِذَا حَلَّ الدَّينُ فأنظره فَلَهُ بِكُلِّ يَوْمٍ مِثْلُهُ صَدَقَةً

“Barangsiapa yang memberi penangguhan kepada orang yang kesulitan membayar hutang, maka baginya setiap hari ada pahala sedekah yang sama nilainya dengan hutang yang ia berikan, sebelum hutang itu selesai. Jika hutang itu belum dilunasi, lalu dia memberi penangguhan lagi maka baginya setiap hari ada pahala sedekah sebesar itu” [HR Ahmad].

Allah akan memberinya keampunan dan memasukkannya ke dalam Syurga.

إِنَّ رَجُلًا كَانَ فِيْمَنْ قَبْلَكُمْ أَتَاهُ الْمَلَكُ لِيَقْبِضَ رُوْحَهُ ، فَقِيْلَ لَهُ : هَلْ عَمِلْتَ مِنْ خَيْرٍ ؟ قَالَ : ماَ أَعْلَمْ . قِيْلَ لَهُ : اُنْظُرْ . قَالَ : مَا أَعْلَمْ شَيْئًا ، غَيْرَ أَنِّي كُنْتُ أُبَايِعُ النَّاسَ فِي الدُّنْيَا وَأُجَازِيْهِمْ فَأُنْظِرَ الْمُوْسِرَ ، وَأَتَجَاوَزُ عَنِ الْمُعْسِرِ ، فَأَدْخَلَهُ اللهُ الْجَنَّةَ

“Sesunguhnya ada seorang lelaki yang hidup di zaman sebelum kalian yang didatangi malaikat untuk mencabut ruhnya. Lalu dikatakan kepadanya ‘Apakah engkau pernah mengerjakan kebaikan?’ ia menjawab ‘Aku tidak tahu’. Lalu dikatakan kepadanya ‘Lihatlah!’ ia berkata ‘Aku tidak tahu, hanya saja dahulu sewaktu di dunia aku melakukan jual beli dengan orang dan aku memberi kemudahan kepada mereka, aku memberi penangguhan kepada orang yang kesulitan membayar, bahkan aku membebaskan orang yang kesulitan membayar’. Maka Allah pun memasukkannya ke dalam Syurga” [HR Bukhari dan Muslim].

Keenam, bila ada kelewatan pembayaran dari orang yang berhutang ketika sudah tamat tempoh pinjaman yang diberi, jangan diberikan denda. Ini kerana denda yang muncul karena kelewatan dalam membayar hutang adalah riba jahiliyah yang diharamkan di dalam Islam.


SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment