Pengendalian Nilai-Nilai Islam di Balik Topeng Kawalan Sosial

Kawalan sosial telah menjadi sebuah kata kunci baru dalam pertarungan untuk memecah belah keluarga-keluarga Muslim dan berupaya memenangi para pemuda Muslim agar berada di sisi mereka. Beberapa tahun terakhir, kerajaan Denmark telah mengeluarkan dana berjuta-juta untuk projek-projek yang menjelajah dan meletakkan kawalan sosial di antara keluarga-keluarga Muslim.

Walaupun sangat wajar untuk para orang ibu bapa mengawal dan membesarkan anak-anak mereka dengan sudut pandang dan nilai-nilai tertentu tentang kehidupan, namun ia seolah-olah menjadi satu masalah apabila berhubungan dengan keluarga Muslim. Mereka mempersoalkan keluarga Muslim yang mendidik dan mengarahkan anak-anak mereka berdasarkan nilai-nilai Islam. Mereka juga tidak menyembunyikan fakta bahawa sasaran khusus mereka adalah Muslimah remaja, kerana dipandang sebagai korban terbesar dari nilai-nilai Islami.

Berkaitan dengan hal ini, bekas Menteri Integrasi Manu Sareen menulis sebuah kenyataan pada tahun 2014 yang menyatakan, "Hal ini juga diterapkan atas anak-anak lelaki, namun anak-anak perempuan yang paling terpengaruh. Sebagai contoh, mereka (anak-anak perempuan-red) tidak dibenarkan pergi ke kolam renang umum, ke pesta ulang tahun atau pesta-pesta di sekolah. Mereka berada di bawah tekanan yang kuat untuk menjaga keperawanan sehingga mereka berkahwin".

Jelaslah, mereka hanya mempertikaikan dan menjenayahkan nilai-nilai serta norma-norma Islam. Mereka juga menggambarkan bahawa pemuda Muslim dihalang dan ditekan oleh keluarga-keluarga mereka. Usaha-usaha mereka ini membuatkan para pemuda Muslim mulai memberontak!

Karen Haekkerup, bekas Menteri Integrasi, mengatakan tentang hal berikut kepada Jyllands-Posten pada tahun 2011, "Kita perlu memulakan semuanya dari awal lagi jika masih terdapat sangat banyak (orang) yang tidak mempunyai kebebasan yang sama dengan kita atau tidak memiliki pandangan yang sama. Pertarungan ini perlu tepat secara strategi, dan tidak semua boleh kita atur. Banyak yang akan datang dari bawah dan daripada para pemuda itu sendiri. Kita memerlukan para pemuda pemberontak".

Ini bukanlah kali pertama mereka mempromosikan idea tentang pemberontakan pemuda di tengah-tengah pemuda Muslim. Hakikatnya, idea pemberontakan pemuda adalah perkara yang akan menyebabkan pemuda Muslim mengarah ke sisi mereka, sehingga para pemuda Muslim meninggalkan nilai-nilai dan norma-norma Islam. Mereka tidak ingin Islam mengatur kehidupan mereka, dan lebih memilih kebebasan sekular!

Oleh kerana itu, kawalan sosial pada hakikatnya adalah sebuah pertanyaan mengenai pengendalian nilai-nilai Islam, di mana mereka berharap untuk mengendalikan keluarga-keluarga dan pemuda Muslim. Lebih dari itu, untuk menekan mereka sehingga mereka meninggalkan nilai-nilai dan norma-norma Islam!

Oleh itu, mesej kami kepada para ibu bapa Muslim dan juga anak-anak muda adalah, berpegang teguhlah kalian kepada nilai-nilai Islam, yang bertentangan dengan nilai-nilai Barat. Hal ini yang akan mampu membentuk dan mewujudkan keluarga yang harmoni dan corak keluarga yang kukuh, serta membentuk para ibu bapa yang bertanggungjawab, serta anak-anak muda berbakti yang dengan penuh cinta merawat ibu bapa dan menunjukkan rasa hormat mereka pada kedua orang tuanya.

Mereka ingin mengubah pandangan kita terhadap keluarga, sehingga kita mengikuti jalan hidup yang berbeza dengan Islam. Allah SWT berfirman, "Jika kamu memperoleh kebaikan, nescaya mereka bersedih hati; tetapi jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira kerananya. Jika kamu bersabar dan bertakwa, nescaya tipu daya mereka sedikit pun tidak mendatangkan kemudaratan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan” [TMQ Ali Imran (3): 120].

SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment