Supaya Kita Mendapatkan Lailatul Qadar

Tidak terasa hari ini, Jumaat, 24 Jun 2016, kita sudah memasuki hari ke-19 Ramadhan 1437H. Maknanya, malam ini kita telah memasuki sepuluh hari yang terakhir daripada Ramadhan tahun ini. Sememangnya tidak terasa berlalunya waktu dengan pantas, tiba-tiba kita sudah memasuki sepuluh hari terakhir. Begitulah waktu. Waktu adalah kehidupan kita. Kerana hidup kita hakikatnya adalah rangkaian waktu. Beruntunglah hidup kita jika kita dapat mengisi rangkaian waktu dengan ketaatan. Sebaliknya, rugilah kita jika rangkaian waktu itu kita sia-siakan, bahkan kita isi dengan kemaksiatan.


Maka, saat demi saat, minit demi minit, jam demi jam, hari demi hari, bulan demi bulan, dan tahun demi tahun adalah rangkaian waktu yang menyulam hidup kita. Sungguh, sayang jika rangkaian itu kita sia-siakan bahkan kita isi dengan kemaksiatan. Apatah lagi jika setiap saat, minit, jam dan hari tersebut mempunyai nilai yang luar biasa. Itulah “Lailatul Qadar”.

Mengapa malam itu begitu berharga dan luar biasa? Kerana, Allah SAW menyebut malam itu lebih baik daripada seribu bulan atau 84 tahun.

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ، وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ، لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (al-Quran) pada malam al-Qadar. Apakah yang Kamu ketahui tentang Lailatu al-Qadar? Lailatu al-Qadar (malam) yang lebih baik daripada seribu bulan.” [TMQ al-Qadar (97): 1-3].

Allah SAW juga menyebutnya sebagai malam penuh berkah, kerana malam itu diberkahi Allah.

حم، وَالْكِتَابِ الْمُبِينِ، إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُّبَارَكَةٍ إِنَّا كُنَّا مُنذِرِينَ، فِيهَا يُفْرَقُ كُلُّ أَمْرٍ حَكِيمٍ، أَمْراً مِّنْ عِندِنَا إِنَّا كُنَّا مُرْسِلِينَ، رَحْمَةً مِّن رَّبِّكَ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

“Ha-mim. Demi al-Kitab (al-Quran) yang menjelaskan, sesungguhnya Kami telah menurunkannya di malam yang diberkahi. Sesungguhnya Kamilah yang memberi peringatan. Di malam (Lailatu al-Qadar) itu dirinci semua urusan yang penuh hikmah. Urusan yang besar dari sisi Kami. Sesungguhnya Kamilah yang mengutus para rasul sebagai wujud kasih sayang Tuhanmu. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” [TMQ ad-Dukhan (44): 1-6].

Ibn Abbas RA yang digelar Nabi SAW sebagai Turjuman al-Quran (penafsir al-Quran), menuturkan makna ayat ini, “Di malam itu, semua urusan dunia dirinci ketentuan (takdir)-nya, dari satu tahun ke tahun berikutnya.”

Pendek kata, Lailatul Qadar adalah malam yang istimewa, penuh berkah dan diberkahi oleh Allah SAW. Begitu istimewa, agung dan berkahnya malam itu sehingga nilai ketaatan di dalamnya lebih baik berbanding 84 tahun. Saat itu para Malaikat yang mulia beserta Jibril turun, membawa al-Quran, menebar rahmat dan kedamaian hingga terbitnya Fajar (Subuh). Saat itu juga takdir kita dari tahun ke tahun ditetapkan, di saat itulah kita ajukan “Proposal Hidup” kita kepada-Nya.

Wajarlah jika Nabi SAW nyatakan kepada kita untuk mencarinya. Baginda SAW bersabda,

اِلْتَمِسُوْهَا فِي الْعَشْرِ الآوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ.

“Carilah Lailatul Qadar di sepuluh malam yang terakhir di bulan Ramadhan” [HR Bukhari].

Baginda bukan hanya memerintahkan kepada kita untuk mencarinya, tetapi Baginda SAW juga bersabda:

وَمَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Siapa saja yang mendirikan Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan hanya mengharap redha dan pahala (daripada Allah ‘Azza wa Jalla), maka dosa-dosa dia yang lalu pasti akan diampuni (oleh Allah SWT)” [HR Bukhari dan Muslim].

Nabi SAW juga mencontohkan cara menghidupkan Lailatul Qadar. Dalam hadis Abi Sa’id al-Khudri RA, dituturkan bahawa Baginda SAW telah melakukan iktikaf dan menyatakan siapa saja di antara para sahabatnya yang ingin melakukan iktikaf, hendaklah mereka tidak meninggalkan iktikafnya.

Dalam riwayat Aisyah RA, ketika telah memasuki sepuluh hari terakhir, Nabi SAW mengikat sarungnya, menghidupkan malamnya, dan membangunkan keluarganya. Nabi SAW menghidupkannya dengan solat, doa, tilawah al-Quran dan ketaatan yang lainnya. Dalam riwayat lain, Nabi SAW telah melakukan Penaklukan Kota Mekah juga pada 20 Ramadhan 8 H.

Begitulah, Nabi SAW dan para sahabat Ridhwanu-Llah ‘alaihim menghidupkan Lailatul Qadar. Sebahagian ulama memilih untuk memperbanyakkan doa berbanding yang lain. Oleh kerana begitu berharganya malam itu, sehingga saat itulah mereka mengajukan ‘Proposal Hidup’ mereka. Sufyan at-Tsauri Rahimahu-Llah berkata,

الدُّعَاءُ فِي تِلْكَ اللَّيْلَةِ أَحَبَّ إِليَّ مِنَ الصَّلاَةِ، قَالَ: وَإِذَا كَانَ يَقْرَأُ وَهُوَ يَدْعُوْ وَيَرْغَبُ إِلَى الله فِي الدُّعَاءِ وَالْمَسْأَلَةِ لَعَلَّهُ يُوَافِقُ.

“Berdoa di malam (Lailatul Qadar) itu lebih aku sukai berbanding solat. (Beliau berkata) Jika sedang membaca al-Quran, beliau juga akan berdoa dan berharap kepada Allah dalam doanya, dan pintanya, semoga Dia menyetujui (mengabulkannya).”

Di antara doa-doa yang terbaik, selain yang telah dicontohkan oleh Nabi SAW untuk dibaca di malam penuh berkah ini adalah doa yang diperuntukkan untuk kebaikan Islam dan umatnya. Setelah itu, baru doa untuk kepentingan peribadi dan keluarga.

Semoga kita boleh mendapatkan kemuliaan, keagungan dan keistimewaannya. Semoga apa yang menjadi hajat kita dikabulkan oleh Allah ‘Azza wa Jalla. Allahhuma aamiin.

Oleh: KH Hafidz Abdurrahman

SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment