Tausiyah Ramadhan: Yang Celaka Di Bulan Ramadhan

Oleh: Zahrudin, S.Pd.I (Humas HTI Sulteng)

Ramadhan yang dinanti-nantikan telah benar-benar berada dengan kita pada saat ini, samudera keutamaan pun telah terbentang luas bagi setiap hamba yang menginginkan limpahan rahmat dan keampunan daripada Rabb pemilik Arsy yang agung. Hanya orang-orang yang “tidak tahu diuntung” sajalah yang akan mensia-siakan peluang keemasan ini.


Benarlah sabda Baginda Nabi SAW bahawa orang yang celaka itu adalah orang yang bertemu dengan Ramadhan, kemudian berlalu Ramadhan sementara dia tidak mendapatkan keampunan daripada Allah SWT. Oleh kerana itu, menjadi kemestian bagi kita untuk memperuntukkan waktu dan kesempatan yang kita miliki ketika ini untuk memperbanyakkan amal soleh serta menjaga agar amalan-amalan yang kita lakukan itu supaya tidak berakhir dengan sia-sia di hadapan Allah SWT.

Antara syarat diterimanya amal ibadah seseorang adalah selain mesti sesuai dengan tuntutan syariat, amalan itu juga mesti disertai dengan niat yang ikhlas mengharapkan redha Allah SWT. Ikhlas adalah dasar diterimanya amal ibadah seseorang. Dalam hal puasa secara khususnya Rasulullah SAW bersabda “Barang siapa yang berpuasa di bulan Ramadhan kerana iman dan mengharapkan pahala daripada Allah SWT, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu” [HR Bukhari Muslim].

Demikian pula dalam setiap amal ibadah yang kita lakukan, hendaknya kita niatkan hanya untuk mengharapkan pahala di sisi Allah SWT kerana jika tanpa keikhlasan, maka semua Ibadah dan amalan yang kita kerjakan itu hanya akan menjadi sia-sia, penyesalan dan kerugian yang amat besar di akhirat nanti.

Imam Muslim meriwayatkan hadis yang cukup panjang daripada penuturan Abu Hurairah RA. bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya manusia pertama yang dihisab pada hari kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan Allah. Dia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatan (yang diberikan di dunia), lalu dia pun mengenalinya. Allah bertanya kepadanya , “Amal apakah yang engkau lakukan dengan nikmat-nikmat itu?” Dia menjawab, “Aku berperang semata-mata kerana Engkau sehingga aku mati syahid”. Allah berfirman, “Engkau bohong! Engkau berperang supaya dikatakan seorang yang gagah berani. Memang demikianlah yang telah dikatakan (tentang dirimu)”. Kemudian diperintahkan (malaikat) agar mengheret orang itu atas mukanya (tertelungkup), lalu dilemparkan ke dalam neraka. Berikutnya orang (yang dihisab) adalah seorang yang menuntut ilmu dan mengajarkannya serta membaca al-Quran. Dia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka dia pun mengakuinya. Kemudian Allah menanyakannya, “Amal apakah yang telah engkau lakukan dengan kenikmatan-kenikmatan itu?” Dia menjawab, “Aku menuntut ilmu dan mengajarkannya serta aku membaca al-Quran hanyalah kerana engkau.” Allah berkata , “Engkau bohong! Engkau menuntut ilmu agar dikatakan seorang alim (yang berilmu) dan engkau membaca al-Quran supaya dikatakan seorang qari (pembaca al-Quran yang baik). Memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).” Kemudian diperintahkan (malaikat) agar mengheret atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka. Berikutnya (yang dihisab) adalah orang yang diberikan kelapangan rezeki dan pelbagai jenis harta benda. Dia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka dia pun mengenalinya (mengakuinya). Allah bertanya, “Apa yang engkau telah lakukan dengan nikmat-nikmat itu?”’ Dia menjawab , “Aku tidak pernah meninggalkan sedekah dan infak pada jalan yang Engkau cintai, melainkan pasti aku melakukannya semata-mata kerana Engkau.” Allah berfirman, “Engkau bohong! Engkau berbuat demikian itu supaya dikatakan seorang pemurah (murah hati) dan memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).” Kemudian diperintahkan (malaikat) agar mengheretnya atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka.”

Demikianlah amalan-amalan agung dan mulia itu tertolak kerana tidak berlandaskan sikap ikhlas. Maka itu selayaknya kita sentiasa bertaubat dengan memperbaharui dan meluruskan niat kita. Jangan sampai kita terlena dengan banyaknya amal ibadah yang sudah kita lakukan selama ini, kerana mungkin pernah terselit perasaan riak dalam solat dan puasa kita, kerana juga mungkin kita pernah kehilangan sikap ikhlas dalam dakwah dan perjuangan kita di jalan Allah. Semoga kedatangan Ramadhan tahun ini akan semakin mengukuhkan komitmen dan keikhlasan kita dalam beraktiviti untuk meraih keredhaan Allah SWT. Amin ya Rabb al-alamin.
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment