Sebelum Anda Bermaksiat Kepada Allah, Ingatlah Siapa Diri Anda

Sebelum anda melakukan maksiat kepada Allah, ingatlah siapa diri anda.

Siapa kamu wahai si miskin sehingga kamu berani melakukan maksiat kepada Tuhan semua (makhluk) daripada yang pertama hingga yang terakhir serta Tuhan semesta alam?


Siapa kamu wahai si lemah, yang tidak memiliki manfaat, bahaya, daya dan kekuatan untuk dirinya sendiri sehingga kamu berani melakukan maksiat kepada Zat Yang Maha Kuat dan Maha Perkasa sehingga segala sesuatu tunduk kepada-Nya; kebesaran-Nya meliputi semua yang ada; kekuasaan-Nya mampu memaksa semuanya; dan kekuatan-Nya mengelilingi semua makhluk-Nya.

Ingatlah, siapa kamu dan siapa Zat Yang Maha Agung yang kamu bermaksiat kepada-Nya. Sedangkan kamu miskin dan sangat memerlukan-Nya.

Dan ingatlah bahawa sebanyak mana kamu mengagungkan Allah di dalam hatimu, maka sebanyak itu juga kedudukanmu di sisi-Nya. Allah SWT berfirman,

وَمَن يُعَظِّمۡ حُرُمَٰتِ ٱللَّهِ فَهُوَ خَيۡرٞ لَّهُۥ عِندَ رَبِّهِۦۗ

“Dan barangsiapa mengagungkan apa-apa yang terhormat di sisi Allah maka itu adalah lebih baik baginya di sisi Tuhannya” [TMQ al-Hajj (22) : 30].

Sumber: Faslul Khithāb fi al-Zuhd wa al-Raqāiq wa al-Ᾱdāb – al-Juz al-Thāni
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment