Hentikan Pembunuhan Beramai-Ramai Muslim Myanmar!

Dunia terus menonton pembantaian yang mengerikan terhadap Muslim Myanmar. Kekejaman terhadap Muslim Myanmar benar-benar tidak dapat diterima akal yang sihat dan hati nurani manusia. Pada hari Selasa (15/11/2016), lebih daripada 100 orang anggota kelompok minoriti Rohingya telah terbunuh dalam operasi penentang kerajaan di negeri bahagian barat Rakhine. Sebagaimana kenyataan salah seorang daripada organisasi penyokong Muslim Rohingya, Ko Ko Lin mengatakan menurut penduduk desa, sekurang-kurangnya 150 orang telah dibunuh oleh pasukan keselamatan sejak Sabtu lalu. Dia mengatakan bahawa pemerintah berusaha untuk menutupi aksi pembunuhan dengan membatasi capaian media dengan bantuan sejumlah kelompok dari daerah lain.


Pemerintah Myanmar mengatakan para penyerang membakar ratusan rumah, tetapi kelompok hak asasi menyalahkan tentera atas tindakan tersebut. Kelompok Human Rights Watch (HRW) telah menggunakan imej satelit untuk mengenal pasti 430 bangunan yang hancur. Keganasan terus terjadi di Myanmar yang dicetuskan oleh keganasan tentera dengan membunuh puluhan etnik Rohingya dan memenangi ke atas 230 etnik Rohingya.

Terdapat sekitar 1.3 juta orang Muslim tinggal di Burma, namun pemerintah menolak untuk memberi mereka kewarganegaraan dan memperlakukan mereka sebagai para pendatang haram yang datang dari Bangladesh. Dunia menyaksikan dan mendengar khabar derita kaum Muslim yang dibantai dan dijadikan objek kejahatan yang paling keji, namun tidak seorang pun yang bergerak untuk menolongnya.

Polisi keji pemerintah Myanmar telah menetapkan bahawa bayi-bayi Rohingya yang lahir di luar pernikahan rasmi yang diakui pemerintah akan ditempatkan dalam senarai hitam yang akan menyebabkan mereka dilarang untuk bersekolah dan bernikah. Mana-mana pasangan Rohingya perlu membuat permohonan terlebih dahulu sebelum bernikah; yang mana ia akan sering ditolak oleh pemerintah. Tambahan, dilaksanakan juga dasar yang ketat untuk memiliki anak dengan hanya menetapkan dua orang anak sahaja bagi Rohingya.

Penguasa Kaum Muslim Terus Membisu

Hal yang membuat kebimbangan yang semakin mendalam adalah sikap diamnya para penguasa kaum Muslim di pelbagai negeri. Seolah-olah mereka mengikuti Amerika dan Barat sejengkal demi sejengkal dan sehasta demi sehasta. Mereka diam sahaja tetap tidak bergerak sedikitpun. Ini adalah buah daripada penerapan sistem negara bangsa (nation state) di Dunia Islam. Dengan fahaman kebangsaan, seolah-olah kaum Muslim terlepas daripada ikatan mereka yang satu iaitu ikatan tauhid. Mereka merasa asing dengan saudara mereka yang Muslim.

Penguasa Bangladesh yang berjiran dengan Burma juga tidak menolong saudara-saudara mereka yang menderita akibat penindasan yang kejam sejak ratusan tahun. Penguasa Bangladesh bukan hanya tidak menolong kaum Muslim, bahkan ‘mencekik leher’ mereka yang berpindah melarikan diri ke Bangladesh dengan menutup sempadannya untuk kaum Muslim itu.

Para pemimpin negeri Muslim pula seperti tabiat kebiasaan mereka sepanjang sejarah, selalu meninggalkan unsur kewajipan moral untuk melindungi warga awam Muslim yang tidak bersalah seperti yang terjadi di Myanmar dan lain-lain tempat. Tiadanya kemahuan politik mereka ini yang berlaku secara berterusan, sebenarnya mendedahkan status mereka sebagai hamba kepentingan Barat dan mencerminkan jurang yang amat besar antara pemikiran dan sentimen penduduk Muslim antarabangsa serta para diktator yang memerintah mereka.

Sampai bilakah Muslim Myanmar dan penduduk Muslim lainnya yang lemah serta tertindas tetap dalam keadaan sebegini? Sampai bilakah jeritan luka saudara-saudara kita ini akan didengari? Saat ini, mereka tidak menemukan sesiapa pun yang menolong dan menyelamatkan mereka daripada penyembelihan oleh musuh-musuh mereka. Sampai bila umat Islam akan tetap berdiam diri terhadap para penguasa mereka yang berkhianat? Penguasa yang akan bertindak represif terhadap rakyatnya ketika mereka hanya berusaha menunjukkan sokongan terhadap saudara-saudara mereka yang tertindas, sebagaimana yang dilakukan oleh para penguasa di Bangladesh, Malaysia, negara-negara Arab, Pakistan, Indonesia dan para penguasa kaum Muslim yang lainnya? Sampai Bila?

Kaum Muslim Mulia Di bawah Naungan Khilafah

Semua ini menunjukkan dengan jelas bahawa aturan demokrasi global ketika ini tidak mampu dan tidak ingin melindungi para wanita dan anak-anak kaum Muslim Myanmar dan kaum Muslim yang tertindas di seluruh dunia. Hal ini juga merupakan bukti yang cukup bagi kaum Muslim untuk tidak menaruh kepercayaan mereka kepada badan, organisasi, atau pemerintah bukan Islam untuk memberikan keadilan dan keselamatan. Apa yang diperlukan Muslim Myanmar adalah kepemimpinan Islam dalam negara Khilafah Rasyidah.

Bagaimanakah seharusnya kaum Muslim menghadapi pelbagai kejahatan, penyiksaan, dan permusuhan yang dilakukan oleh Myanmar terhadap kaum Muslim?

Pertama: Melakukan aktiviti bersama iaitu seluruh kaum Muslim perlu melakukan tekanan terhadap pemerintah negeri-negeri Islam untuk mengambil tindakan aktif terhadap Myanmar seperti memutuskan hubungan diplomatik serta hubungan perdagangan, ekonomi, dan politik. Benar, kemungkinan pemerintah tidak akan melakukannya kerana mereka adalah musuh daripada bangsanya sendiri. Namun, tekanan ini akan menciptakan gerakan politik yang sangat membantu untuk pergerakan dalam menghilangkan ketidakadilan dari warga Myanmar dengan apa cara sekalipun.

Kedua: Melakukan tindakan politik untuk menjatuhkan pemerintah sekular yang hanya bisu terhadap penderitaan umat Islam. Umat Islam perlu bersatu menegakkan kembali Khilafah Islam yang akan membebaskan kaum Muslim Myanmar dan menggabungkannya ke dalam Negara Islam yang wajib segera diwujudkan.

Oleh: Umar Syarifudin (Pengamat Politik Antarabangsa)

SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment