Seluruh Anggota Brigade (“Rayat al-Islam”) Syahid Kerana Membela Aleppo

Di tengah keganasan, pembunuhan, pemerkosaan dan kekacauan yang telah terjadi di Aleppo terdapat suatu kisah sedih yang mendalam. Satu kisah yang muncul tentang sebuah kelompok pejuang pemberani dari brigade pejuang kecil, mereka semua syahid kerana melindungi kota mereka dan menyerahkan hidup mereka kepada Allah (SWT). Ini, secara ringkas, adalah kisah tentang mereka. Sebuah kisah tentang keberanian yang besar. Semoga Allah menerima syahidnya mereka dan membangkitkan ribuan pejuang lain seperti mereka.

Gambar para pejuang dalam Brigade Rayat al-Islam sebelum mereka menemui syahid

Utsman Badar (aktivis Hizbut Tahrir Australia) menulis tentang kejadian ini:
Di mana ada kematian, di situ ada kehidupan.
Dimana ada kegelapan, di situ ada cahaya.
Di mana ada cerita horor, di situ ada legenda.

Beberapa brigade yang seharusnya ditempatkan di Aleppo untuk melindungi penduduk pindah dalam beberapa minggu terakhir ke wilayah lain mengikuti perintah dari negara-negara sponsor mereka (Turki, Saudi, dll). Mereka salah perhitungan atas racun ketergantungan politik yang bernoda. Suatu kisah bagi lain waktu.

Brigade-brigade lain berdiri dengan teguh, kerana mereka tahu bahawa mereka memiliki kewajipan untuk melindungi penduduk Aleppo, apa pun caranya. Kesetiaan mereka adalah murni kerana Allah dan Rasul-Nya (SAW).

Malam tadi, ketika berlaku serangan atas Aleppo oleh para anjing Assad yang semakin galak, orang-orang ini – orang-orang seperti ini adalah para pria sejati! – memberi sumpahnya untuk tetap berdiri dan melawan, mereka tahu benar bahawa kematian menunggu mereka. Dan demikianlah yang terjadi.
Brigade Rayat al-Islam adalah salah satu contohnya, yang dipimpin oleh Abu al-Jud (secara harfiyah ertinya “lelaki yang murah hati”). Seluruh anggota brigade (lebih dari 100 pejuang) menjadi syahid dalam pertempuran di wilayah Kalasa di Aleppo timur. Mereka syahid dalam perjalanan melakukan perbuatan yang paling dicintai Allah: peperangan di jalan Allah, dalam membela orang-orang yang tidak bersalah. Syuhada, dengan menambahkan darah mereka dengan darah yang telah mengairi negeri yang suci al-Sham abad demi abad. Darah yang mulia untuk tanah yang mulia.

Jantung terasa lepas kerana kehilangan jiwa-jiwa yang mulia, air mata mengalir. Tapi bukan atas mereka kita seharusnya menangis, tapi lebih atas diri kita sendiri. Untuk mereka yang telah pergi mendahului setelah nama mereka terukir dalam gulungan lembaran orang-orang yang paling dekat dengan Yang Maha Penyayang. Mereka telah pergi menghidupkan kembali kenangan atas Malik ibn al-Nadhr (ra) dan pemanah yang tetap bersamanya di Bukit Uhud. Sebuah akhir kehidupan yang mulia.

Sumber: Hizbut Tahrir Australia
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment