Tiga Kegagalan Negara Bangsa dan Demokrasi dalam Melindungi Muslim Rohingya

Terdapat sekurang-kurangnya tiga kegagalan utama negara bangsa dan demokrasi dalam melindungi Muslim Rohingya.

“Gagal menjamin hak dasar manusia untuk mendapat hak dasarnya sebagai warga negara yang dilindungi, diakui, dijaga kehormatannya dan dijamin kesejahteraannya,” ungkap Anggota Pejabat Media Pusat (CMO) Hizbut Tahrir untuk Asia Tenggara dan Timur Jauh, Fika Monika Komara menyebutkan kegagalan pertama, seperti diberitakan Tabloid Media Umat Edisi 186: Stop Pembantaian Muslim Rohingya!, 2-15 Rabiul Awal 1438H/Disember 2016.


Terbukti dari bagaimana rejim Burma yang telah melakukan berbagai 'reformasi demokratik' di negerinya dan baru-baru ini dipuji oleh negara demokratik Barat dan masyarakat antarabangsa.

“Namun, reformasi ‘demokratik’ ini tetap tidak menjamin perlindungan terhadap darah dan hak-hak minoriti Muslim Rohingya,” ujarnya.

Kedua, gagal menciptakan tata dunia yang mampu mencegah tirani dengan segala bentuknya, apakah itu tirani majoriti atas minoriti ataupun sebaliknya. Sistem dunia yang penuh dengn 'double standard' terhadap umat Islam ini hanya memberi usaha-usaha kerjasama antarabangsa/tempatan yang sangat lemah seperti PBB dan ASEAN, serta dialog basa-basi yang sama sekali mandul dalam menuntaskan tragedi Muslim Rohingya dan seluruh derita Muslim minoriti lain di berbagai belahan dunia.

“Alih-alih menjadi pahlawan HAM – seperti yang mereka dakwa selama ini - negara maju demokrasi seperti Amerika Syarikat, Britain dan Eropah telah mengabaikan kekejaman rejim Myanmar, dan justru lebih memilih untuk mengejar kepentingan ekonomi dan politik mereka di negara ini yang kaya dengan sumber daya alam,” ujarnya..

Ketiga, gagal memberi ruang politik bagi solidariti umat Islam, kerana demokrasi dan nasionalisme juga telah menghilangkan rasa kemanusiaan para penguasa Muslim untuk menolong kaum lemah dan berjaya membutakan mata mereka akan salah satu tirani kemanusiaan terbesar abad ini.

“Mereka lebih memilih untuk melindungi kepentingan ekonomi dan politik mereka berbanding memberi perlindungan kemanusiaan bagi saudara-saudara mereka Muslim Rohingya,” tegasnya.

Beliau juga mencontohkan para penguasa Muslim Bangladesh, Malaysia dan Indonesia telah menafikan hak kemanusiaan ratusan ribu Muslim Rohingya yang bukan dari bangsanya dengan menganggap mereka hanya sebagai pendatang yang membebankan, membiarkan mereka hidup terkontang-kanting dan diperdagangkan oleh sindiket perdagangan manusia.

“Tidak hairan kerana para penguasa ini sebenarnya adalah penguasa boneka hasil pengeluaran sekular kapitalisme," penutup bicaranya.

Sumber: mediaumat.com

SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment