Kedudukan Geopolitik Muslim Pattani di Lokasi Pembangunan Terusan Kra Thailand

Berita:

Pembangunan Terusan Kra di Thailand cukup mencengangkan dunia pelayaran antarabangsa. Ini kerana, terusan yang memotong Thailand Selatan tersebut akan menghubungkan antara Laut Andaman dan Laut China Selatan, tanpa melewati Selat Malaka lagi.

Terusan ini memiliki panjang sekitar 102 km, lebar 400 meter dengan kedalaman lebih dari 20 meter. Penyelenggaraan terusan tersebut memerlukan tempoh 8-10 tahun dengan jangkaan pembiayaan yang diperlukan adalah sekitar USD 28 juta. China disebut-sebut pula sebagai negara yang akan membiayai projek tersebut.

Tidak ketinggalan, berbagai telahan di dalam negeri pun turut mewarnai hiruk pikuk pembangunan projek tersebut. Tinjauan seputar bagaimana dampaknya terhadap Indonesia dengan visi Paksi Maritim Dunia-nya saat ini. Mereka khuatir bukan hanya Singapura dan Malaysia yang mati jika terusan ini dibangunkan, tetapi Indonesia juga turut terkesan.

Pemerhati perisikan dan pertahanan, Susaningtyas NH Kertopati yang kini juga peduli terhadap isu maritim dan geopolitik Indonesia turut bercakap tentang hal ini. Dia menyatakan pembangunan terusan KRA ini akan sulit terlaksana memandangkan wilayah Selatan Thailand kini sedang bertelingkah dengan pemerintahnya.

“Di Selatan Thailand ada puak pemisah Patani Melayu Muslim, dalam keadaan tidak ada pemisah fizikal saja mereka mahu merdeka apalagi diberi pemisahahan secara fizikal. Menurut saya ini menjadi pertimbangan Thailand juga,” kata Nuning biasa akrab disapa semasa pengesahan di Jakarta, (19/3).

Sumber: http://maritimnews.com/terusan-kra-dibangun-pengamat-indonesia-tak-perlu-khawatir/

Komentar:

Saya fikir analisa Susaningtyas patut untuk dipertimbangkan, memandangkan setiap pembangunan ekonomi selalu ada ‘social cost’ / ‘social risk’-nya. Selain keberatan negara lain seperti Singapura sebagai faktor eksternal, maka keberadaan daerah-daerah Muslim di Selatan Thhailand tentu menjadi pertimbangan ‘social risk’ di internal dalam negeri Thailand.

Namun di luar perdebatan itu ada hal yang menurut saya juga menarik yakni, kedudukan umat Islam yang selalu nyaris berada di titik titik geostrategik. Jika dilihat lebih jernih terhadap peta sebaran umat Islam di Asia Tenggara, maka kita akan dapati hampir semua titik-titik kekuatan umat Islam di Asia Tenggara memiliki nilai geopolitik yang sangat strategik.

Kedudukan Kesultanan Arakan yang berada di Teluk Benggala merupakan garis pantai yang sangat penting dalam jalur perdagangan dunia sampai hari ini. Kedudukan Kesultanan Pattani yang terletak di Tanah Genting Kra, sebuah jembatan darat sempit yang menghubungkan Semenanjung Melayu dengan daratan Asia, yang juga merupakan akses terdekat ke Laut China Selatan. Begitu juga kedudukan kepulauan Sulu dan Mindanao yang tidak kalah strategiknya.

Tentu muncul pertanyaan apakah mungkin ini terjadi secara berkala? Semua ini disebabkan penyebaran Islam di Asia Tenggara di pacu secara terintegrasi pada jalur-jalur perdagangan maritim dalam waktu yang lama dan berkesinambungan yang melibatkan semua unsur umat Islam baik itu ulama, penguasa bahkan rakyat biasa.

Perkembangan pelayaran dan perdagangan antarabangsa yang terbentang jauh dari Teluk Persia sampai China melalui Selat Malaka itu kelihatan sejalan pula dengan muncul dan berkembangnya kekuasaan besar, iaitu China dibawah Dinasti Tang (618-907), kerajaan Sriwijaya (abad ke-7-14), dan Dinasti Umayyah (660-749). Mulai abad ke-7 dan ke-8 (abad ke-1 dan ke-2 H), orang Muslim Persia dan Arab sudah turut serta dalam kegiatan pelayaran dan perdagangan sampai ke negeri China.

Ini merupakan bukti bahawa masyarakat Islam yang sering diilustrasikan sebagai “pedagang arab” dalam ilmu sejarah adalah mereka yang memiliki kesedaran geografik yang tinggi. Suatu masyarakat yang biasa diistilahkan sebagai ‘spatially enabled society’. Begitupun negara/ ketua negara yang ideal adalah yang memiliki visi geopolitik yang dikenali dengan istilah ‘spatially enabled government’. Gabungan kesedaran antara dua pihak ini didukung oleh sebuah peradaban Islam yang tinggi, yang tentu sangat dipengaruhi oleh kekuatan ideologinya.

20032017
Fika Komara Muslimah Negarawan

Sumber: http://geostrategicpassion.blogspot.co.id/2017/03/kedudukan-geopolitik-muslim-pattani-di.html
SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment