Rahsia Kotor Eropah


Berita:
Kepulauan Aegean Greek telah menjadi pusat penahanan secara de facto - sebuah tempat pembuangan bagi hampir 14000 jiwa yang terdampar, mereka tidak dapat berpindah sehinggalah permit diproses dan mereka berada dalam ketakutan terhadap apa yang akan terjadi selanjutnya.

"Apa pun boleh terjadi kerana semuanya tergantung pada sehelai benang," kata Makis Mylonas, penasihat polisi di balai kota. "Chios, Samos, Lesvos, Kos, Leros dikorbankan atas nama penetapan Eropah untuk mengusir para pendatang ," dakwanya sambil mengendalikan pulau-pulau yang terus menanggung beban arus migrasi. ( Guardian, 28/4/2017)

Komentar:

Laporan berjudul "European's Dirty Secret" (Rahsia Kotor Eropah) menyoroti penderitaan para pelarian yang telah berjaya ke Eropah dan sedang menunggu proses suaka.

Seorang pelarian dipetik berkata, “ Anda boleh mengatakan bahawa geografi telah membawa saya ke sini," kata orang Nigeria itu, sejenak dia tersenyum lebar lantas menunjukkan sikap yang sebaliknya. "Tapi itu tidak sepatutnya menjadikan saya tahanan penjara."

Membaca tentang keadaan dan layanan yang mengerikan terhadap para pelarian yang berlaku begitu kerap, pernyataan yang terbaik adalah bahawa hal ini jauh melampaui sekadar rahsia, melainkan benar-benar menunjukkan legasi bencana kapitalis Barat yang bermain-main dengan kehidupan manusia di seluruh dunia.

Mereka mencetuskan malapetaka di negeri-negeri yang jauh demi keuntungan geopolitik dan sumber daya yang dimulai dengan cita-cita penjajah yang terang-terangan pada tahun 1700an dan 1800an dan pada hari ini juga tiada bezanya. Satu-satunya perbezaan adalah bahawa mereka yang telah menderita akibat dampak semua itu malah bermunculan di depan pintu Eropah; jadi hal ini menjadi sangat meresahkan. Polisi imigresen yang ketat, kemunculan golongan ekstrem kanan, dan sebagainya merupakan respon secara langsung terhadap fenomena ini.

Sudut pandang Kapitalisme Barat terhadap manusia telah menciptakan dunia di mana orang-orang yang tertindas, dibom, dan miskin dipandang sebagai beban, bukannya mangsa. Polisi-polisi pemerintah Barat bertanggungjawab ke atas kemasukan pelarian, dan sekarang, sekali lagi pemerintah-pemerintah yang sama sedang bermain-main dengan nyawa manusia. Proses dalam sebuah sistem suaka yang panjang dan tidak pasti; manakala keadaan di tempat-tempat pelarian adalah tidak selamat, tidak bersih, dan menawarkan tempat perlindungan yang sedikit.

Islam memiliki pandangan yang unik tentang bagaimana memperlakukan manusia . Jika seseorang tinggal atau mencari tempat perlindungan di Darul Islam, dia diperlakukan sebagai warganegara dengan hak penuh, tanpa mengira agama atau rasnya. Semua warganegaranya mesti diberikan hak-hak asasi dan negara perlu menyediakan tempat tinggal, pendidikan, dan lain-lain. Selain itu, polisi luar negeri Islam didasarkan pada penyebaran Rahmat Islam dengan sistemnya, bukan dengan mengebom bandar-bandar untuk melenyapkan atau menggondolkan sumber daya negara-negara tertentu, dan merasa terkejut ketika ramai orang kemudian melarikan diri!

Pada hari ini, orang-orang yang tertindas di dunia tidak mempunyai tempat untuk dituju, untuk melindungi hak-hak mereka. Keselamatan, standard hidup yang boleh diterima , dan hak-hak asasi di atas tanah mereka sendiri – semuanya tidak dapat dijamin. Seperti ketika semuanya seolah-olah akan berakhir, kita hidup dengan harapan akan janji Allah (Swt):

وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ

“Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta” [TMQ al-Ankabut: 3].

Wajah buruk Kapitalisme telah terbongkar berulang kali dan penggantinya adalah sistem yang adil dan bijaksana, yakni Khilafah Islam yang berdasarkan metod kenabian, adalah keperluan yang paling mendesak bagi zaman kita.

Ditulis untuk Pejabat Media Pusat Hizbut Tahrir oleh
Nazia Rehman

Sumber: http://hizb-ut-tahrir.info/en/index.php/2017-01-28-14-59-33/news-comment/13025.html#sthash.e6v0ZLWi.dpuf


SHARE THIS

0 comments:

Post a Comment